Kegunaan Unsur Platina dan Sejarah Platina

Nama unsur ini berasal dari kata spanyol untuk perak, platina. Unsur platina mempunyai:

  • Nomor atom: 78
  • Berat atom: 195,084
  • Titik lebur: 2.041,55 K (1768,4 ° C atau 3215,1 ° F)
  • Titik didih: 4098 K (3825 ° C atau 6917 ° F)
  • Kepadatan: 21,46 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: VIIIB
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 5 × 10-3 miligram per kilogram
  • Jumlah Isotop Stabil: 5
  • Energi Ionisasi: 9 eV
  • Bilangan oksidasi: +4, +2
kawat

Platina digunakan untuk membuat kawat

Sejarah

Digunakan oleh India pra-Columbus Amerika Selatan, Platina tidak diperhatikan oleh para ilmuwan barat sampai 1735. Platina dapat terjadi di alam dan kadang-kadang ditemukan dalam deposit emas-bantalan pasir, terutama yang ditemukan di pegunungan Ural, Columbia dan Amerika Serikat bagian barat. Platina, dalam bentuk sperrylite mineral (PtAs2), juga diperoleh sebagai produk sampingan dari operasi penambangan nikel di wilayah Sudbury Ontario, Kanada. Kredit untuk penemuan kembali modern Platina biasanya diberikan kepada Antonio de Ulloa.

Kegunaan

Platina adalah lembut, padat, logam ulet yang sangat tahan terhadap korosi. Hal ini digunakan untuk membuat perhiasan, kawat, kontak listrik dan kapal laboratorium. Platina memperluas hampir pada tingkat yang sama seperti kaca soda-lime-silika, sehingga digunakan untuk membuat elektroda disegel dalam sistem kaca. Platina digunakan untuk melapisi rudal kerucut hidung, nozel bahan bakar mesin jet dan perangkat lain yang harus beroperasi andal untuk jangka waktu yang lama pada suhu tinggi. Kawat resistensi Platina digunakan dalam suhu tinggi tanur listrik. Anoda Platina yang digunakan dalam sistem proteksi katodik untuk mencegah kapal, pipa dan dermaga baja dari korosi dalam air garam.

Platina banyak digunakan sebagai katalis. Ini akan mengkonversi uap metil alkohol (CH4O) ke formaldehida (CH2O) pada kontak, bersinar merah panas dalam proses. Efek ini digunakan untuk membuat penghangat tangan kecil. Platina juga digunakan dalam perangkat yang disebut catalytic converter, perangkat yang ditemukan dalam sistem pembuangan dari kebanyakan mobil. Catalytic converter menggabungkan karbon monoksida (CO) dan bahan bakar yang tidak terbakar dari knalpot mobil dengan oksigen dari udara, membentuk karbon dioksida (CO2) dan uap air (H2O). Platina juga digunakan sebagai katalis dalam produksi asam sulfat (H2SO4) dan retak produk minyak bumi. Sel bahan bakar, perangkat yang menggabungkan hidrogen dan oksigen untuk menghasilkan listrik dan air, juga menggunakan Platina sebagai katalis.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *