Kegunaan Unsur Praseodimium dan Sejarah Praseodimium

Nama unsur ini berasal dari kata-kata prasios Yunani dan didymos, yang bersama-sama berarti “kembar hijau.” Unsur Praseodimium mempunyai:

  • Nomor atom: 59
  • Berat atom: 140,90765
  • Titik lebur: 1204 K (931 ° C atau 1708 ° F)
  • Titik didih: 3793 K (3520 ° C atau 6368 ° F)
  • Kepadatan: 6.77 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Lantanida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 9,2 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 6,4 × 10-7 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 1
  • Energi Ionisasi: 5,464 eV
  • Bilangan oksidasi: +3
mesin pesawat

Paduan praseodimium dan magnesium untuk membuat mesin pesawat

Sejarah

Praseodimium ditemukan oleh Carl F. Auer von Welsbach, seorang ahli kimia Jerman, pada 1885. Ia memisahkan Praseodimium, serta unsur neodimium, dari bahan yang dikenal sebagai didimium. Hari ini, Praseodimium terutama diperoleh melalui proses pertukaran ion dari pasir monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4).

Kegunaan

Praseodimium penggunaan utama adalah sebagai agen paduan dengan magnesium untuk membuat logam kekuatan tinggi yang digunakan dalam mesin pesawat. Praseodimium juga membuat naik sekitar 5% dari logam Misch, bahan yang digunakan untuk membuat flints untuk pemantik. Praseodimium membentuk inti dari lampu busur karbon yang digunakan dalam industri film untuk penerangan studio dan lampu proyektor. Praseodimium ditambahkan ke kabel serat optik sebagai agen doping di mana ia digunakan sebagai penguat sinyal. Garam Praseodimium digunakan untuk memberikan gelas dan enamel warna kuning. Praseodimium juga merupakan komponen kaca didimium, yang digunakan untuk membuat beberapa jenis kacamata las dan kaca blower itu.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *