Kegunaan Unsur Prometium dan Sejarah Prometium

Nama unsur ini dinamakan untuk sosok mitologi Yunani Prometheus. Unsur Prometium mempunyai:

  • Nomor atom: 61
  • Berat atom: 145
  • Titik lebur: 1315 K (1042 ° C atau 1908 ° F)
  • Titik didih: 3273 K (3000 ° C atau 5432 ° F)
  • Kepadatan: 7.26 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Lantanida
  • Jumlah Isotop Stabil: 0
  • Energi Ionisasi: 5.55 eV
  • Bilangan oksidasi: +3
kapal selam

prometium digunakan untuk membuat laser yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan kapal selam tenggelam.

Sejarah

Keberadaan prometium diperkirakan oleh Bohuslav Brauner, seorang ahli kimia Ceko, pada tahun 1902. Beberapa kelompok mengklaim telah menghasilkan unsur, tetapi mereka tidak bisa mengkonfirmasi penemuan mereka karena kesulitan memisahkan prometium dari unsur-unsur lain. Bukti keberadaan prometium diperoleh oleh Jacob A. Marinsky, Lawrence E. Glendenin dan Charles D. Coryell pada tahun 1944. Terlalu sibuk dengan riset pertahanan terkait dalam Perang Dunia II, mereka tidak mengklaim penemuan mereka sampai 1946. Mereka menemukan prometium sementara menganalisis produk sampingan dari fisi uranium yang dihasilkan dalam reaktor nuklir yang terletak di Clinton Laboratories di Oak Ridge, Tennessee. Hari ini, Clinton Laboratories dikenal sebagai Oak Ridge National Laboratory.
Hari ini, prometium masih dari produk sampingan dari fisi uranium. Hal ini juga dapat diproduksi dengan menembaki Neodimium-146 dengan neutron. Neodimium-146 menjadi Neodimium-147 ketika menangkap neutron. Neodimium-147, dengan waktu paruh 11 hari, meluruh menjadi prometium-147 melalui peluruhan beta. Prometium tidak terjadi secara alami di bumi, meskipun telah terdeteksi dalam spektrum bintang di konstelasi Andromeda.

Isotop paling stabil Prometium yang, prometium-145, memiliki waktu paruh 17,7 tahun. Meluruh menjadi Neodimium-145 melalui penangkapan elektron.

Kegunaan

Prometium dapat digunakan untuk membuat baterai bertenaga nuklir. Jenis baterai akan menggunakan partikel beta yang dipancarkan oleh peluruhan prometium untuk membuat fosfor mengeluarkan cahaya. Cahaya ini kemudian akan diubah menjadi listrik oleh perangkat yang mirip dengan sel surya. Diharapkan bahwa jenis baterai dapat menyediakan listrik untuk lima tahun.
Prometium juga dapat digunakan sebagai sumber sinar X portabel, dalam generator radioisotop termoelektrik untuk menyediakan listrik bagi pesawat antariksa dan satelit, sebagai sumber radioaktivitas alat ukur yang mengukur ketebalan dan membuat laser yang dapat digunakan untuk berkomunikasi dengan kapal selam tenggelam.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *