Kegunaan Unsur Teknesium dan Sejarah Teknesium

Nama unsur Teknesium berasal dari kata Yunani untuk buatan, technetos. Unsur Teknesium mempunyai:

  • Nomor atom: 43
  • Berat atom: 98
  • Titik lebur: 2430 K (2157 ° C atau 3915 ° F)
  • Titik didih: 4538 K (4265 ° C atau 7709 ° F)
  • Kepadatan: 11 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 5
  • Nomor golongan: 7
  • Radioaktif dan Artifisial Diproduksi
  • Jumlah Isotop Stabil: 0
  • Energi ionisasi: 7.28 eV
  • Bilangan oksidasi: +7, +6, +4
Pelacak medis

Unsur teksenium digunakan pada pelacak medis

Sejarah Teknesium

Teknesium adalah elemen artifisial diproduksi pertama. Hal diisolasi oleh Carlo Perrier dan Emilio Segre pada tahun 1937. Teknesium diciptakan oleh menghancurkan atom molibdenum dengan deuteron yang telah dipercepat oleh alat yang disebut siklotron.

Kegunaan Teknesium

Hari ini, Teknesium diproduksi oleh menghancurkan molibdenum-98 dengan neutron. Molibdenum-98 menjadi molibdenum-99 ketika menangkap neutron. Molibdenum-99, dengan paruh 65,94 jam, meluruh menjadi Teknesium-99 melalui peluruhan beta. Sementara Teknesium belum pernah ditemukan terjadi secara alami di bumi, garis spektrum yang telah diamati di S, M dan N-type.

Isotop paling stabil Teknesium itu, Teknesium-98, memiliki waktu paruh sekitar 4.200.000 tahun. Meluruh menjadi ruthenium-98 melalui peluruhan beta.

Sejumlah kecil teknesium dapat menghambat korosi baja, meskipun perlindungan ini hanya dapat diterapkan pada sistem tertutup karena radioaktivitas Teknesium itu. Teknesium juga dapat digunakan sebagai pelacak medis dan untuk mengkalibrasi detektor partikel.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *