Kegunaan Unsur Torium dan Sejarah Torium

Nama unsur ini berasal dari nama untuk dewa Skandinavia perang, Thor. Unsur Torium mempunyai:

  • Nomor atom: 90
  • Berat atom: 232,03806
  • Titik lebur: 2023 K (1750 ° C atau 3182 ° F)
  • Titik didih: 5061 K (4788 ° C atau 8650 ° F)
  • Kepadatan: 11,72 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 7
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Aktinida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 9,6 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1 × 10-6 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 0
  • Energi Ionisasi: 6.08 eV
  • Bilangan oksidasi: +4
filamen televisi

filamen televisi

Sejarah

Torium ditemukan oleh Jöns Jacob Berzelius, ahli kimia Swedia, pada tahun 1828. Ia ditemukan dalam sampel mineral yang diberikan kepadanya oleh Pendeta Morten Thrane Esmark, yang menduga bahwa itu berisi zat yang tidak diketahui. Mineral Esmark yang sekarang dikenal sebagai thorite (ThSiO4). Torium membuat naik sekitar 0,0007% dari kerak bumi dan terutama diperoleh dari thorite, thorianite (ThO2) dan monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4).

Kegunaan Torium

Torium digunakan sebagai agen paduan untuk meningkatkan kekuatan magnesium pada suhu tinggi. Torium juga digunakan untuk filamen tungsten mantel digunakan dalam perangkat elektronik, seperti di televisi. Saat ditembaki dengan neutron, Torium-232 menjadi Torium-233, yang pada akhirnya meluruh menjadi uranium-233 melalui serangkaian beta meluruh. Uranium-233 adalah bahan fisi dan dapat digunakan sebagai bahan bakar nuklir.

Torium oksida (ThO2), salah satu senyawa Torium itu, memiliki banyak kegunaan. Hal ini terutama digunakan dalam jenis lentera mantel dikenal sebagai mantel Welsbach. Mantel ini, yang juga mengandung sekitar 1% cerium oksida, bersinar dengan cahaya putih terang bila dipanaskan dalam api gas. Torium oksida memiliki titik leleh yang sangat tinggi, sekitar 3300 ° C, dan digunakan untuk membuat cawan lebur suhu tinggi. Torium oksida juga digunakan untuk membuat kaca dengan indeks refraksi yang tinggi yang digunakan untuk membuat lensa kamera berkualitas tinggi. Torium oksida digunakan sebagai katalis dalam produksi asam sulfat (H2SO4), dalam retak produk minyak bumi dan dalam konversi amonia (NH3) menjadi asam nitrat (HNO3).

Isotop paling stabil Torium yang, Torium-232, memiliki waktu paruh sekitar 14050000000 tahun. Meluruh menjadi radium-228 melalui peluruhan alfa atau meluruh melalui fisi spontan.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *