Kegunaan Unsur Tungsten dan Sejarah Tungsten

Nama unsur ini berasal dari kata-kata Swedia tung sten, yang berarti “batu yang berat.” Simbol kimia Tungsten berasal dari, nama Jerman sebelumnya, Wolfram. Nama Wolfram berasal dari mineral wolframite, di mana ia ditemukan. Wolframite berarti “devourer timah” karena mineral mengganggu peleburan timah. Unsur Tungsten mempunyai:

  • Nomor atom: 74
  • Berat atom: 183,84
  • Titik lebur: 3695 K (3422 ° C atau 6192 ° F)
  • Titik didih: 5828 K (5555 ° C atau 10.031 ° F)
  • Kepadatan: 19,3 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 6
  • Nomor golongan: VIB
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 1,25 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 1 × 10-4 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 2
  • Energi Ionisasi: 7.98 eV
  • Bilangan oksidasi: +6
lampu pijar

Tungsten digunakan pada filamen lampu pijar

Sejarah

Tungsten ditemukan oleh Juan José dan Fausto Elhuyar, ahli kimia Spanyol pada tahun 1783 dalam sampel dari mineral wolframite ((Fe, Mn) WO4). Hari ini, tungsten terutama diperoleh dari wolframite dan scheelite (CaWO4) menggunakan metode dasar yang sama yang dikembangkan oleh José dan Elhuyar. Bijih tungsten yang hancur, dibersihkan dan dirawat dengan alkali untuk membentuk tungsten trioksida (WO3). Tungsten trioksida kemudian dipanaskan dengan karbon atau gas hidrogen (H2), membentuk logam tungsten dan karbon dioksida (CO2) atau logam tungsten dan uap air (H2O).

Kegunaan

Tungsten murni adalah abu-abu atau logam ringan keputihan yang cukup lunak untuk dipotong dengan gergaji besi dan cukup elastis untuk ditarik menjadi kawat atau diekstrusi ke dalam berbagai bentuk. Jika terkontaminasi dengan bahan lain, tungsten menjadi rapuh. Tungsten memiliki titik leleh tertinggi dari semua unsur logam dan digunakan untuk membuat filamen untuk lampu pijar, lampu neon dan tabung televisi. Tungsten memperluas hampir pada tingkat yang sama seperti kaca borosilikat dan digunakan untuk membuat logam untuk segel kaca. Tungsten juga digunakan sebagai target untuk produksi sinar X, sebagai unsur pemanas dalam tanur listrik dan untuk bagian pesawat ruang angkasa dan rudal yang harus menahan suhu tinggi.

Tungsten adalah paduan dengan baja untuk membentuk logam berat yang stabil pada suhu tinggi. Paduan tungsten-baja yang digunakan untuk membuat hal-hal seperti kecepatan tinggi alat pemotong dan nozel mesin roket.

Tungsten karbida (WC) merupakan senyawa tungsten sangat sulit. Hal ini digunakan dalam ujung bor, alat pemotong kecepatan tinggi dan mesin pertambangan. Tungsten disulfida (WS2) adalah pelumas kering yang dapat digunakan untuk suhu setinggi 500 ° C. Tungsten membentuk senyawa dengan kalsium dan magnesium yang memiliki sifat berpendar dan digunakan dalam bola lampu neon.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *