Kegunaan Unsur Uranium dan Sejarah Uranium

Nama unsur uranium dinamakan untuk planet Uranus. Unsur uranium mempunyai:

  • Nomor atom: 92
  • Berat atom: 238,02891
  • Titik lebur: 1408 K (1135 ° C atau 2075 ° F)
  • Titik didih: 4404 K (4131 ° C atau 7468 ° F)
  • Kepadatan: 18.95 gram/cm3
  • Fasa pada Suhu Kamar: Padat
  • Klasifikasi unsur: Logam
  • Nomor periode: 7
  • Nomor golongan: –
  • Nama golongan: Aktinida
  • Perkiraan Kelimpahan di kerak bumi: 2,7 miligram per kilogram
  • Perkiraan Kelimpahan di laut: 3,2 × 10-3 miligram per liter
  • Jumlah Isotop Stabil: 0
  • Energi Ionisasi: 6,194 eV
  • Bilangan oksidasi: +6, +5, +4, +3
Uranium menghasilkan produk sinar x

Uranium menghasilkan produk sinar x

Sejarah

Uranium ditemukan oleh Martin Heinrich Klaproth, seorang kimiawan Jerman, dalam bijih-bijih mineral uranium (terutama campuran oksida uranium) pada 1789. Meskipun Klaproth, serta seluruh komunitas ilmiah, percaya bahwa zat yang diekstrak dari bijih-bijih uranium adalah murni uranium, itu benar-benar uranium dioksida (UO2). Setelah melihat bahwa uranium ‘murni’ bereaksi aneh dengan uranium tetraklorida (UCl4), Eugène-Melchoir Peligot, seorang ahli kimia Perancis mengisolasi uranium murni dengan memanaskan uranium dioksida dengan kalium dalam cawan Platina. Radioaktivitas pertama kali ditemukan pada tahun 1896 ketika Antoine Henri Becquerel, seorang fisikawan Perancis, mendeteksi dari sampel uranium. Saat ini, uranium diperoleh dari bijih uranium seperti bijih-bijih uranium, uraninit (UO2), carnotite (K2 (UO2) 2VO4 · 1-3H2O) dan autunite (Ca (UO2) 2 (PO4) 2 · 10H2O) serta dari batuan fosfat (Ca3 (PO4) 2), lignit (brown coal) dan pasir monasit ((Ce, La, Th, Nd, Y) PO4). Karena ada sedikit permintaan untuk logam uranium, uranium biasanya dijual dalam bentuk natrium diuranate (Na2U2O7 · 6H2O), juga dikenal sebagai kue kuning, atau triuranium oktasida (U3O8).

Karena secara alami , uranium, biasanya dalam bentuk uranium dioksida (UO2), ini paling sering digunakan dalam industri tenaga nuklir untuk menghasilkan listrik. Alami uranium terdiri dari tiga isotop: uranium-234, uranium-235 dan uranium-238. Meskipun ketiga isotop , hanya uranium-235 adalah bahan fisi yang dapat digunakan untuk tenaga nuklir.

Ketika bahan fisi dipukul oleh neutron, intinya dapat melepaskan energi dengan memecah menjadi fragmen yang lebih kecil. Jika beberapa fragmen yang neutron lain, mereka bisa menyerang atom lain dan menyebabkan mereka untuk membagi juga. Sebuah bahan fisi, seperti uranium-235, merupakan bahan yang mampu menghasilkan neutron bebas cukup untuk mempertahankan reaksi berantai nuklir.

Hanya 0,7204% dari uranium alami adalah uranium-235. Ini terlalu rendah konsentrasi untuk mempertahankan reaksi berantai nuklir tanpa bantuan bahan yang dikenal sebagai moderator. Sebuah moderator adalah bahan yang dapat memperlambat neutron tanpa menyerap itu. Neutron lambat lebih mungkin untuk bereaksi dengan uranium-235 dan reaktor menggunakan uranium alam dapat dibuat dengan menggunakan grafit atau air berat sebagai moderator. Metode juga ada untuk berkonsentrasi uranium-235. Setelah kadar uranium-235 telah meningkat menjadi sekitar 3%, air normal dapat digunakan sebagai moderator.

Uranium-238, yang paling umum isotop uranium, dapat dikonversi menjadi plutonium-239, bahan fisi yang juga dapat digunakan sebagai bahan bakar dalam reaktor nuklir. Untuk menghasilkan plutonium-239, atom uranium-238 yang terkena neutron. Bentuk Uranium-239 ketika uranium-238 menyerap neutron. Uranium-239 memiliki waktu paruh sekitar 23 menit dan meluruh menjadi neptunium-239 melalui peluruhan beta. Neptunium-239 memiliki waktu paruh sekitar 2,4 hari dan meluruh menjadi plutonium-239, juga melalui peluruhan beta.

Meskipun tidak terjadi secara alami, uranium-233 juga merupakan bahan fisi yang dapat digunakan sebagai bahan bakar dalam reaktor nuklir. Untuk menghasilkan uranium-233, atom Torium-232 terkena neutron. Bentuk Torium-233 ketika Torium-232 menyerap neutron. Torium-233 memiliki waktu paruh sekitar 22 menit dan meluruh menjadi terpapar-233 melalui peluruhan beta. Terpapar-233 memiliki waktu paruh sekitar 27 hari dan meluruh menjadi uranium-233, juga melalui peluruhan beta. Jika benar-benar telah terbagi, £ 1 (0,45 kilogram) dari uranium-233 akan memberikan jumlah energi yang sama seperti pembakaran 1.500 ton (1.350.000 kg) batu bara.

Kegunaan Uranium

Uranium adalah logam padat yang memiliki kegunaan luar industri tenaga nuklir. Hal ini digunakan sebagai target untuk produksi sinar X, sebagai amunisi untuk beberapa jenis persenjataan militer, sebagai perisai terhadap radiasi, sebagai penyeimbang untuk permukaan kontrol pesawat dan giroskop sistem bimbingan inersia.

Senyawa uranium telah digunakan selama berabad-abad untuk kaca warna. Sampel berusia 2.000 tahun ditemukan di dekat kaca kuning Naples, Italia mengandung oksida uranium. Uranium trioksida (UO3) adalah bubuk jeruk dan telah digunakan dalam pembuatan pelat Fiestaware. Senyawa uranium lainnya juga telah digunakan untuk membuat vaseline kaca dan glasir. Uranium dalam barang-barang ini adalah dan harus ditangani dengan hati-hati.

Isotop paling stabil uranium, uranium-238, memiliki waktu paruh sekitar 4468000000 tahun. Meluruh menjadi Torium-234 melalui peluruhan alfa atau meluruh melalui fisi spontan.

You may also like...

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *