Partikel Penyusun Atom

Atom terdiri dari tiga partikel subatom. Partikel penyusun atom adalah: elektron, proton dan neutron. Muatan dan massa pertikel penyusun atom:

Partikel

Massa sesungguhnya (gram)

Massa relatif

(sma)

Muatan sesungguhnya (Coulomb)

Muatan relatif (sma)

Elektron

9,11 x 10-28

0

-1,6 x 10-19

-1

Proton

1,67 x 10-24

1

+1,6 x 10-19

+1

Neutron

1,67 x 10-24

1

0

0

[adsense]A. Elektron

Fisikawan Jerman Johann Wilhelm Hittorf melakukan studi konduktivitas listrik dalam gas dijernihkan. Pada tahun 1869, ia menemukan cahaya yang dipancarkan dari katoda yang meningkat dalam ukuran dengan penurunan tekanan gas. Pada tahun 1896, fisikawan Inggris JJ Thomson melakukan eksperimen menunjukkan bahwa sinar katoda adalah partikel yang unik, bukan gelombang, atom atau molekul, seperti yang diyakini sebelumnya. Thomson membuat perkiraan yang cukup baik muatan e dan massa m, dan menemukan bahwa partikel sinar katoda  telah mungkin seperseribu massa hidrogen, ion besar paling sedikit diketahui. Dia menunjukkan bahwa biaya untuk rasio massa (e / m) tidak tergantung pada material katoda. Sebuah berkas elektron dibelokkan dalam lingkaran oleh medan magnet.

Berkas elektron

Berkas elektron

 

B. Proton

Pada tahun 1917 (dalam percobaan yang dilaporkan pada tahun 1919), Rutherford membuktikan bahwa inti hidrogen ada dalam inti lainnya, hasilnya biasanya digambarkan sebagai penemuan proton. Sebelumnya, Rutherford belajar untuk membuat inti hidrogen sebagai jenis radiasi yang dihasilkan sebagai hasil dari dampak partikel alpha pada gas hidrogen; inti tersebut diakui oleh tanda tangan penetrasi unik mereka di udara dan penampilan mereka dalam detektor sintilasi. Percobaan ini dimulai ketika Rutherford menyadari bahwa ketika partikel alpha ditembak ke udara (kebanyakan nitrogen), detektor sintilasi nya ditampilkan tanda tangan dari inti hidrogen yang khas sebagai produk. Setelah eksperimen Rutherford menelusuri reaksi terhadap nitrogen di udara, dan menemukan bahwa efek lebih besar ketika Alpha diproduksi menjadi gas nitrogen murni. Rutherford menetapkan bahwa satu-satunya kemungkinan sumber hidrogen ini adalah nitrogen, dan karena itu harus berisi nitrogen inti hidrogen. Salah satu inti hidrogen terlempar oleh dampak dari partikel alpha, memproduksi oksigen 17 dalam proses. Ini adalah pertama kali dilaporkan reaksi nuklir, 14N + α → 17O + p.

C. Neutron

Pada tahun 1920, Ernest Rutherford berpandangan kemungkinan adanya neutron. Secara khusus, Rutherford meneliti perbedaan yang ditemukan antara jumlah atom dari atom dan massa atom. Penjelasannya untuk ini adalah adanya partikel bermuatan netral dalam inti atom. Ia menilai neutron untuk menjadi ganda netral yang terdiri dari sebuah elektron mengorbit proton. Pada tahun 1932, James Chadwick menunjukkan partikel bermuatan dalam radiasi yang digunakan. Partikel-partikel ini memiliki massa yang sama seperti proton, tetapi tidak memiliki karakteristik yang sama dengan proton. Chadwick mengikuti beberapa prediksi Rutherford, yang pertama untuk bekerja di bidang kemudian diketahui ini.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *