Pengertian Tabel Periodik Unsur

Tabel periodik adalah tampilan tabel dari unsur-unsur kimia, yang diselenggarakan atas dasar jumlah atom mereka, konfigurasi elektron, dan sifat kimia berulang. Unsur disajikan sesuai dengan nomor atom mereka (jumlah proton) dalam rangka meningkatkan. Tabel tersebut juga dapat didekonstruksi menjadi empat blok persegi panjang: s-blok ke kiri, p-blok ke kanan, d-blok di tengah, dan f-blok di bawah itu. Baris dari tabel disebut periode. Kolom dari s-, d-, dan p-blok disebut golongan, beberapa di antaranya memiliki nama seperti halogen atau gas mulia. Sejak, menurut definisi, tabel periodik menggabungkan sifat berulang, setiap tabel tersebut dapat digunakan untuk menurunkan hubungan antara sifat-sifat dari unsur-unsur dan memprediksi sifat-sifat unsur baru yang belum ditemukan atau disintesis. Akibatnya, tabel periodik, dalam bentuk standar atau beberapa varian lainnya, menyediakan kerangka kerja yang berguna untuk menganalisis perilaku kimia. Tabel tersebut secara luas digunakan dalam kimia dan ilmu lainnya.

Tabel periodik

 

Spesifikasi dari Tabel Periodik

Semua versi dari tabel periodik hanya mencakup unsur-unsur kimia, bukan campuran, senyawa, atau partikel subatom. Setiap unsur kimia memiliki nomor atom yang unik yang mewakili jumlah proton dalam intinya. Kebanyakan unsur memiliki jumlah yang berbeda-beda neutron antara atom yang berbeda: varian ini disebut sebagai isotop. Misalnya, karbon memiliki tiga isotop alami. Semua atom yang memiliki enam proton dan paling memiliki enam neutron juga, tapi sekitar satu persen memiliki tujuh neutron, dan sebagian kecil memiliki delapan neutron. Isotop tidak pernah dipisahkan dalam tabel periodik. Mereka selalu dikelompokkan bersama di bawah satu unsur. Unsur tanpa isotop stabil memiliki massa atom isotop yang paling stabil mereka tercantum dalam tanda kurung.

Semua unsur dari nomor atom ‘1’ (hidrogen) ke ‘118’ (ununoktium) telah ditemukan atau disintesis. Dari jumlah tersebut, unsur-unsur melalui kalifornium ada secara alami; sisanya hanya telah disintesis di laboratorium. Produksi unsur luar ununoktium sedang dikejar. Pertanyaan tentang bagaimana tabel periodik mungkin perlu dimodifikasi untuk mengakomodasi setiap penambahan tersebut adalah soal perdebatan. Banyak radionuklida sintetis unsur alami juga telah diproduksi di laboratorium.

Meskipun prekursor ada, Dmitri Mendeleev biasanya dikreditkan dengan penerbitan tabel periodik pertama yang diakui secara luas pada tahun 1869. Ia mengembangkan tabel untuk menggambarkan tren periodik dalam sifat-sifat unsur yang dikenal pada saat itu. Mendeleev juga memprediksi beberapa sifat dari unsur-kemudian diketahui yang diharapkan untuk mengisi kesenjangan dalam tabel. Sebagian ramalannya terbukti benar ketika unsur-unsur tersebut yang kemudian ditemukan. Tabel periodik Mendeleev telah sejak telah diperluas dan disempurnakan dengan penemuan atau sintesis lebih unsur baru dan pengembangan model teoritis baru untuk menjelaskan perilaku kimia

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *