Struktur Protein Primer

Struktur protein dibedakan menjadi 4 struktur yaitu:

  • Struktur protein primer
  • Struktur protein sekunder
  • Struktur protein tersier
  • Struktur protein kuartener.

Pada masing-masing struktur protein di atas terdapat perbedaan-perbedaan. Dalam artikel ini akan dipelajari tentang struktur protein yang pertama, yakni struktur protein primer.

Struktur protein primer adalah urutan unik dari asam amino di setiap rantai polipeptida yang membentuk protein. Sungguh, ini hanya daftar yang asam amino muncul di mana urutan rantai polipeptida, tidak benar-benar sebuah struktur. Namun, karena struktur protein akhir akhirnya tergantung pada urutan ini, ini disebut struktur utama dari rantai polipeptida. Misalnya, hormon insulin pankreas memiliki dua rantai polipeptida, A dan B.

struktur primer

struktur primer

A rantai insulin adalah 21 asam amino panjang dan rantai B adalah 30 asam amino yang panjang, dan setiap urutan unik untuk protein insulin.

Gen, atau urutan DNA, akhirnya menentukan urutan unik dari asam amino di masing-masing rantai peptida. Perubahan urutan nukleotida daerah coding gen dapat menyebabkan asam amino yang berbeda yang ditambahkan ke rantai polipeptida yang sedang tumbuh, menyebabkan perubahan dalam struktur protein dan karena itu fungsi.

Oksigen-transportasi protein hemoglobin terdiri dari empat rantai polipeptida, dua rantai α identik dan dua rantai β identik. Dalam anemia sel sabit, substitusi amino tunggal dalam rantai hemoglobin β menyebabkan perubahan struktur seluruh protein. Ketika asam glutamat asam amino digantikan oleh valin dalam rantai β, polipeptida melipat menjadi bentuk yang sedikit berbeda-yang menciptakan protein hemoglobin disfungsional. Jadi, hanya satu asam amino substitusi dapat menyebabkan perubahan dramatis. Protein ini hemoglobin disfungsional, di bawah kondisi oksigen rendah, mulai bergaul dengan satu sama lain, membentuk serat panjang yang terbuat dari jutaan hemoglobin dikumpulkan yang mendistorsi sel darah merah menjadi bulan sabit atau “sabit” bentuk, yang menyumbat pembuluh darah. Orang yang terkena penyakit ini sering mengalami sesak napas, pusing, sakit kepala, dan sakit perut.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *