Morfologi dan Struktur Bakteri

Bakteri sering dituding sebagai penyebab penyakit pada manusia dan hewan. Namun, bakteri tertentu, actinomycetes, menghasilkan antibiotik seperti streptomisin dan nocardicin; hidupnya lain karena bersimbiosis dalam tubuh hewan dan termasuk manusia. Pada akar tanaman tertentu, dapat mengubah nitrogen menjadi bentuk yang bermanfaat. Bakteri menempatkan dirinya dalam yogurt dan asam di roti; bakteri membantu untuk memecah bahan organik yang telah mati; bakteri membentuk dasar dari jaringan makanan di banyak lingkungan. Bakteri adalah sangat penting sekali karena fleksibilitas ekstrim mereka, kapasitas untuk pertumbuhan cepat dan reproduksi, dan usia fosil tertua dari bakteri yang berusia hampir 3,5 miliar tahun, adalah fosil bakteri seperti organisme.

Morfologi bakteri

Morfologi bakteri

Morfologi dan Struktur Bakteri

Bakteri tidak memiliki inti yang terikat pada membran eukariota; DNA mereka membentuk jalinan yang dikenal sebagai nukleoid, tetapi tidak ada membran di sekitar nukcleoid, dan DNA tidak terikat dengan protein seperti di eukariota. Sedangkan DNA eukariota diatur menjadi potongan-potongan linier, kromosom, bentuk loop DNA bakteri. Bakteri mengandung plasmid, atau loop kecil DNA, yang dapat ditularkan dari satu sel ke sel lain, baik dalam perjalanan seksualnya atau oleh virus. Kemampuan untuk pertukaran gen dengan semua pendatang membuat bakteri biasa adaptasi; gen yang bermanfaat, seperti orang-orang untuk resistensi antibiotik, dapat menyebar sangat cepat melalui populasi bakteri.

Bakteri tidak mengandung organel membran terikat seperti mitokondria atau kloroplas, sebagai yang dilakukan eukariota. Namun, bakteri berfotosintetis, seperti cyanobacteria, dapat diisi dengan lipatan padat membran luar mereka. Efek atau pengaruh dari membran ini adalah untuk meningkatkan luas permukaan potensial sehingga fotosintesis dapat berlangsung.

Membran sel dikelilingi oleh dinding sel di semua bakteri kecuali satu kelompok, Mollicutes, yang meliputi patogen seperti mycoplasmas. Komposisi dinding sel bervariasi antara spesies dan karakter penting untuk mengidentifikasi dan mengklasifikasi bakteri. Bakteri memiliki dinding sel cukup tebal terbuat dari peptidoglikan (polimer karbohidrat dan protein); bakteri seperti ini dapat mempertahankan warna ungu ketika diwarnai dengan pewarna yang dikenal sebagai kristal violet. Bakteri lain memiliki dinding sel ganda, dengan dinding bagian tipis peptidoglikan dan dinding luar karbohidrat, protein, dan lipid. Bakteri tersebut tidak ternoda warna ungu dengan kristal violet.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *