Pengertian Dualisme Gelombang Partikel

Dualisme gelombang-partikel mendalilkan bahwa semua entitas fisik menunjukkan baik sifat sebagai gelombang dan partikel. Sebagai konsep sentral mekanika kuantum, Dualisme ini membahas ketidakmampuan konsep klasik seperti “partikel” dan “gelombang” untuk sepenuhnya menggambarkan perilaku (biasanya) objek mikroskopis.

Dari sudut pandang fisika klasik, partikel dan gelombang merupakan konsep yang berbeda. Mereka saling eksklusif, dalam arti bahwa partikel tidak menunjukkan sifat seperti gelombang dan sebaliknya. Secara intuitif, bisbol tidak hilang melalui interferensi destruktif, dan suara kita tidak dapat dilokalisasi dalam ruang. Mengapa kemudian adalah bahwa fisikawan percaya Dualisme gelombang-partikel?

Pengertian Dualisme Gelombang Partikel

Berikut secara singkat, daftar urutan percobaan tersebut:

  • Eksperimen celah-ganda Young: Pada awal abad kesembilan belas, percobaan celah ganda Young dan Fresnel memberikan bukti bahwa cahaya adalah gelombang. Pada tahun 1861, James Clerk Maxwell menjelaskan cahaya sebagai propagasi gelombang elektromagnetik sesuai dengan persamaan Maxwell.
  • Radiasi benda hitam: Pada tahun 1901, untuk menjelaskan spektrum yang diamati dari cahaya yang dipancarkan oleh benda bercahaya, Max Planck diasumsikan bahwa energi radiasi dalam rongga adalah terkuantisasi, bertentangan dengan keyakinan menetapkan bahwa radiasi elektromagnetik adalah gelombang.
  • Efek fotolistrik: teori gelombang klasik cahaya juga gagal untuk menjelaskan efek fotolistrik. Pada tahun 1905, Albert Einstein menjelaskan efek fotolistrik oleh mendalilkan adanya foton, kuanta energi cahaya dengan kualitas partikulat.
  • Gelombang de Broglie (peduli gelombang): Pada tahun 1924, Louis-Victor de Broglie merumuskan hipotesis Broglie de, mengklaim bahwa semua materi, bukan hanya cahaya, memiliki sifat seperti gelombang. Hipotesis segera dikonfirmasi dengan pengamatan bahwa elektron (peduli) juga menampilkan pola difraksi, yang merupakan intuitif properti gelombang, seperti yang ditunjukkan pada.

Dari prestasi bersejarah ini, fisikawan sekarang menerima bahwa semua entitas di alam berperilaku baik sebagai partikel dan gelombang, tergantung pada spesifikasi fenomena yang sedang dipertimbangkan. Karena aspek kontra-intuitif, makna Dualisme partikel-gelombang masih titik perdebatan dalam fisika kuantum. Interpretasi standar bahwa tindakan pengukuran menyebabkan set probabilitas, diatur oleh fungsi distribusi probabilitas yang diperoleh dari “gelombang”, untuk segera dan secara acak menganggap salah satu nilai yang mungkin, yang mengarah ke “partikel” hasil -seperti.

Jadi, mengapa kita tidak melihat bola bisbol bertindak seperti gelombang? Panjang gelombang dari gelombang materi terkait dengan bisbol, mengatakan bergerak di 95 mil per jam, sangat kecil dibandingkan dengan ukuran bola sehingga perilaku seperti gelombang tidak pernah terlihat.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *