Klasifikasi Euglenophyta dan Ciri-ciri Euglenophyta (Euglenoid)

Secara keseluruhan, filum ini mencakup berbagai organisme heterogen. Kebanyakan memiliki flagella atau struktur whiplike yang melayani untuk penggerak (sampai 300 mikron per detik) meskipun beberapa kehilangan struktur flagella dalam pengembangan awal dan bergerak dalam mode amoeboid. Euglenoid (Euglenophyta) adalah organisme uniseluler yang menunjukkan kombinasi karakteristik seperti tanaman dan seperti  hewan. Mereka memiliki ciri seperti tanaman karena kebanyakan spesies memiliki klorofil dan berfotosintesis. Mereka memiliki ciri seperti  hewan karena dinding selnya menjadi sangat motil, dan spesiesnya yang tidak memiliki klorofil yang heterotrofik seperti binatang.

Euglena spp merupakan klade utama euglenoid

Euglena spp merupakan klade utama euglenoid

Ahli zoologi secara tradisional menganggap Euglenoid (Euglenophyta) sebagai hewan dan menempatkan mereka di antara protozoa dan flagellata. Ahli botani di sisi lain telah menganggap Euglenoid (Euglenophyta) sebagai tanaman dan menempatkan mereka di antara ganggang. Mereka tampaknya tidak memiliki kekerabatan yang dekat di antara ganggang lainnya, bagaimanapun, dan untuk alasan ini klasifikasi botani biasanya menempatkan mereka di divisi sendiri.

Phacus dan euglena merupakan 2 Klade utama euglenoid

Phacus dan euglena merupakan 2 Klade utama euglenoid

Spesies Euglenoid (Euglenophyta) yang tidak memiliki klorofil yang heterotrof obligat. Spesies yang memiliki klorofil yang heterotrof dan dapat bertahan hidup dalam keadaan gelap jika mereka memiliki sumber nutrisi organik. Reproduksi Euglenoid (Euglenophyta) adalah dengan pembelahan sel miotik longitudinal.

Hampir setiap jenis nutrisi dikenal dapat ditemukan di Euglenoid (Euglenophyta). Beberapa holofitik membawa pada fotosintesis, dan lainnya adalah holozoik dengan mengkonsumsi partikulat makanan. Banyak yang saprofitik, menyerap produk pembusukan melalui permukaan sel dan cukup sebagai parasit. Flagelata tertentu mampu membuat makanan sendiri. Euglena, misalnya, bisa fotosintesis atau bersifat saprofit.

Klasifikasi Euglenoid (Euglenophyta)

Dalam divisi Euglenoid (Euglenophyta) terdapat tiga kelas yakni Kelas Phytomastigina, Kelas Dynoflagellata dan Kelas Zoomastigina.

Kelas Phytomastigina

Jumlah flagelata yang berfotosintesis, beberapa diantaranya adalah non fotosintetik, dan lain-lain yang mungkin baik ditempatkan di kelas phytomastigina. Lumping ini ke dalam satu kelas sebagian besar didasarkan pada biokimia dan morfologi kesamaan.

Secara ekologis, kontribusi dari para spesies kelas ini bervariasi. Bentuk fotosintesis seperti Euglena, Cryptomonas dan lain-lain yang penting dalam siklus gas pernapasan. Beberapa memiliki peran bantuan saprophytes dalam pemecahan senyawa organik kompleks. Banyak berfungsi sebagai makanan bagi organisme yang lebih besar dan dengan demikian masuk ke dalam rantai makanan dalam struktur ekosistemnya. Spesies dari kelas dynoflagellata yang dapat berfotosintesis  mempunyai beberapa peran dasar sebagai produsen dalam siklus makanan.

Kelas Dynoflagellata

Kelas dynoflagellata termasuk bentuk yang holozoik, holofitik, dan saprofitik. Dynoflagellata biasanya memiliki satu atau lebih flagella . Dynaflagellates fotosintetik memiliki klorofil A, klorofil C, karoten, empat kantolfil dan pigmen kuning coklat lainnya. Sebagian besar dynoflagellates unisel, beberapa memiliki piringan yang meliputi selulosa sementara. Peridinium dan Ceratium adalah contoh dari Kelas Dynoflagellata. Di perairan segar, Peridinium dapat menimbulkan bau amis ke waduk atau danau. Kelimpahan Ceratium pun dapat menghasilkan bau yang sangat menyengat.

Kelas Zoomastigina

Kelas ini ditandai dengan bentuk flagellata yang hidup bebas atau telah memasuki berbagai hubungan simbiosis. Karena nutrisi merek ini sering ditempatkan dengan Protozoa. Mereka biasanya mewakili tahap suksesi dalam serangkaian perubahan populasi, dan di perairan alami sering menunjukkan kelimpahan siklus musiman

Ciri-ciri Euglenophyta

Euglenophyta memiliki ciri-ciri:

  • Organisme yang mirip hewan dan tumbuhan.
  • Mempunyai klorofil (klorofil a dan b) serta mengandung karoten dan dapat melakukan fotosintesis.
  • Mempunyai bintik mata dan selnya tidak berdinding.
  • Dapat bergerak bebas.
  • Habitat di air tawar atau tempat yang lembab.
  • Reproduksi dengan membelah diri (pembelahan biner). Contoh genus: euglena.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *