Apa Pengertian Glikokaliks dan Fungsi Glikokaliks.

Pengertian Glikokaliks . Glikokaliks adalah suatu jenis kapsul yang ditemukan pada bakteri. Glikokaliks dapat didefinisikan juga sebagai lapisan tipis dari serat polisakarida kusut yang terjadi pada permukaan sel yang tumbuh di alam.

Fungsi Glikokaliks. Glikokaliks sering menengahi keteraturan permukaan sel. Kapsul atau glikokaliks juga melindungi sel bakteri dari penelanan oleh protozoa predator atau sel darah putih (fagosit), atau dari serangan oleh agen antimikroba dari tumbuhan atau hewan. Kapsul atau glikokaliks pada bakteri tanah tertentu melindungi sel dari efek pengeringan. Bahan kapsuler (misalnya dekstran) pada kapsul yang berlebihan digunakan sebagai cadangan karbohidrat untuk metabolisme berikutnya.

Pengertian Glikokaliks dan Fungsi Glikokaliks secara lengkapnya sebagai berikut:

Amplop sel adalah istilah deskriptif untuk beberapa lapisan material amplop atau menyertakan protoplasma sel. Protoplasma sel (sitoplasma) dikelilingi oleh membran plasma, dinding sel dan kapsul. Sel dinding itu sendiri adalah struktur berlapis pada bakteri gram negatif. Semua sel memiliki membran, yang merupakan karakteristik penting dan definitif dari sel. Hampir semua prokaryiotik memiliki dinding sel untuk mencegah kerusakan pada protoplas yang mendasari. Di luar dinding sel, terutama sebagai struktur permukaan, terdapat kapsul polisakarida atau glikokaliks.

Kebanyakan prokariotik mengandung semacam lapisan polimer polisakarida dinding sel luar. Dalam pengertian umum, lapisan ini disebut kapsul. Sebuah kapsul yang benar adalah lapisan terdeteksi diskrit polisakarida disimpan di luar dinding sel. Struktur kurang diskrit atau matriks yang komprehensif sel adalah disebut lapisan lendir atau biofilm. Suatu jenis kapsul yang ditemukan pada bakteri yang disebut glikokaliks adalah lapisan tipis dari serat polisakarida kusut yang terjadi pada permukaan sel yang tumbuh di alam Beberapa ahli mikrobiologi mengacu pada semua kapsul sebagai glikokaliks dan tidak membedakan mikrokapsul.

Kapsul memiliki beberapa fungsi dan sering memiliki beberapa fungsi dalam organisme tertentu. Seperti fimbriae, kapsul, lapisan lendir, dan Glikokaliks sering menengahi kepatuhan sel permukaan. Kapsul juga melindungi sel bakteri dari engulfment oleh protozoa predator atau sel darah putih (fagosit), atau dari serangan oleh agen antimikroba dari tumbuhan atau hewan. Kapsul pada bakteri tanah tertentu melindungi sel dari efek abadi pengeringan atau pengeringan. Bahan kapsuler (misalnya dekstran) dapat berlebihan yang ketika bakteri adalah gula makan untuk menjadi cadangan karbohidrat untuk metabolisme berikutnya.

Beberapa bakteri menghasilkan bahan lendir untuk mematuhi dan mengapung diri mereka sebagai massa kolonial di lingkungan mereka. Bakteri lain memproduksi bahan lendir untuk melampirkan diri ke permukaan atau substrat. Bakteri dapat melampirkan ke permukaan, menghasilkan lendir, membagi dan menghasilkan mikrokoloni dalam lapisan lendir, dan membangun biofilm, yang menjadi lingkungan yang diperkaya dan dilindungi untuk diri mereka sendiri dan bakteri lainnya.

Sebuah contoh klasik dari konstruksi biofilm di alam adalah pembentukan plak gigi dimediasi oleh bakteri mulut, Streptococcus mutans. Bakteri mematuhi khusus untuk pelikel gigi dengan cara protein pada permukaan sel. Bakteri tumbuh dan mensintesis kapsul dekstran yang mengikat mereka untuk enamel dan membentuk biofilm beberapa 300-500 sel ketebalan. Bakteri dapat membelah sukrosa (disediakan oleh diet hewani) menjadi glukosa ditambah fruktosa. Fruktosa yang difermentasi sebagai sumber energi untuk pertumbuhan bakteri. Glukosa dipolimerisasi menjadi polimer dekstran ekstraseluler yang semen bakteri ke enamel gigi dan menjadi matriks plak gigi. Lendir dekstran dapat depolymerized menjadi glukosa untuk digunakan sebagai sumber karbon, sehingga produksi asam laktat dalam biofilm (plak) yang decalcifies enamel dan menyebabkan karies gigi atau infeksi bakteri dari gigi.

Karakteristik penting lain dari kapsul mungkin kemampuan mereka untuk memblokir atau menahan beberapa langkah dalam proses fagositosis dan dengan demikian mencegah sel-sel bakteri dari yang ditelan atau dihancurkan oleh fagosit. Misalnya, penentu utama virulensi patogen Streptococcus pneumoniae adalah kapsul polisakarida, yang mencegah konsumsi pneumokokus oleh makrofag alveolar. Bacillus anthracis bertahan fagosit terperosok karena enzim lisosom dari fagosit tidak dapat memulai serangan pada kapsul poly-D-glutamat dari bakteri. Bakteri seperti Pseudomonas aeruginosa, yang membangun biofilm yang terbuat dari lendir ekstraseluler ketika menjajah jaringan, juga tahan terhadap fagosit, yang tidak dapat menembus biofilm.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *