Bagian-bagian Sperma beserta Fungsinya

Bagian-bagian Sperma beserta Fungsinya. Dua bagian utama dari sperma adalah kepala dan ekor. Kepala memiliki bagian depan menebal dikenal sebagai akrosom. Kepala sperma mengandung enzim yang kuat untuk mencerna jaringan dan memungkinkan sperma untuk masuk ke ovum (sel telur pada wanita) sehingga terjadinya pembuahan . Sisa kepala dasarnya seperti sel lain tetapi menjadi sel seks, hanya berisi setengah jumlah kromosom non seks sebagai selĀ  lainnya. Ekor memiliki porsi menebal dikenal sebagai badan ekor melekat kepala leher. Tubuh ekor sarat dengan mitokondria yang menyediakan untuk kebutuhan energi tinggi sel sperma ketika bergerak. Ekor, juga dikenal sebagai flagela, memiliki sejumlah mikrotubulus kolektif disebut axoneme yang terletak di pusat ekor. Axoneme adalah mekanisme utama bahwa kekuatan pergerakan sperma. Motilitas sperma adalah hasil dari tindakan geser dari mikrotubulus di axoneme yang yang menciptakan bolak-balik gerakan ekor. Sebuah pasokan energi konstan dari mitokondria dalam proses bahan bakar tubuh ekor. Sperma membutuhkan media cairan alkali untuk bergerak dan kecepatan bervariasi antara 1 sampai 4 mm / menit. Ini adalah sekitar seperlima dari 2,5 cm setiap menit. Sperma memiliki masa hidup beberapa minggu tetapi sekali dalam saluran kelamin wanita, ini secara drastis mengurangi hanya 1 sampai 2 hari karena sangat aktif dalam lingkungan ini. Durasi dan Kuantitas Sperma. Seluruh proses ini memakan waktu sekitar 74 hari dan dua testis menghasilkan sekitar 120 juta sperma per hari. Sperma yang keluar dari tubulus seminiferus sepenuhnya maju tetapi bergerak. Dibutuhkan sekitar hari lain untuk itu untuk dewasa lebih lanjut dan menjadi motil dalam epididimis. Pematangan ini adalah hasil dari testosteron, estrogen, enzim dan cairan kaya nutrisi disekresikan oleh sel Sertoli dan lapisan epididimis. Sperma dalam epididimis dan vas deferens dapat disimpan selama sekitar satu bulan tapi dihambat oleh faktor-faktor lokal yang menjaga itu tidak aktif. Produksi sperma adalah proses multi langkah yang terjadi di dalam tubulus seminiferus suatu tabung melingkar berongga panjang dalam testis. Ada dekat dengan 1.000 tubulus seperti mengukur beberapa satu setengah meter di setiap testis. Dinding tubulus ini memiliki sperma dalam berbagai tahap diferensiasi, sel Sertoli dan sel interstitial. Sel-sel sperma menumpuk dalam lumen tubulus seminiferus dan pingsan melalui epididimis. Berikut matang lebih lanjut dan siap untuk pingsan bersama dengan sekresi kelenjar lain sebagai air mani (ejakulasi).

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *