Mengapa air dapat menempel pada kaca

Ketika hujan turun dan terciprat pada kaca rumah maka kita lihat air dapat menempel pada kaca. Mengapa air dapat menempel pada kaca?

air dapat menempel pada kaca karena gaya adhesi antar partikel  air dan kaca lebih besar daripada gaya kohesinya, sehingga kedua zat akan saling menempel. Ketika air dimasukkan ke dalam gelas, terjadilah tarik menarik antara partikel-partikel air dengan partikel-partikel gelas, sehingga terjadi adhesi.

Adhesi adalah gaya tarik menarik antara partikel partikel yang tidak sejenis. Gaya adhesi akan mengakibatkan dua zat akan saling melekat bila dicampurkan. Ada 3 kondisi yg mungkin terjadi jika kita mencampurkan 2 macam zat, yakni jika gaya kohesi antar partikel zat yang berbeda lebih besar daripada gaya adhesinya, kedua zat tidak akan bercampur. Jika gaya adhesi antar partikel zat yang berbeda sama besar dengan gaya kohesinya, kedua zat akan bercampur merata. Jika gaya adhesi antar partikel zat yang berbeda lebih besar daripada gaya kohesinya, kedua zat akan saling menempel. Ketika air dimasukkan ke dalam gelas, terjadilah tarik menarik antara partikel-partikel air dengan partikel-partikel gelas, sehingga terjadi adhesi.

Ada 3 kondisi yg mungkin terjadi jika kita mencampurkan 2 macam zat yakni 1). Jika gaya kohesi antar partikel zat yang berbeda lebih besar daripada gaya adhesinya, kedua zat tidak akan bercampur. Contohnya, minyak kelapa dicampur dengan air. 2). Jika gaya adhesi antar partikel zat yang berbeda sama besar dengan gaya kohesinya, kedua zat akan bercampur merata. Contohnya, air dicampur dengan alkohol. 3). Jika gaya adhesi antar partikel zat yang berbeda lebih besar daripada gaya kohesinya, kedua zat akan saling menempel. Contohnya, air yang menempel pada kaca.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *