Ciri-ciri Arachnida

Arachnida membentuk kelompok terbesar kedua arthropoda tanah (filum Arthropoda) setelah kelas Insecta. Ada lebih dari 70.000 spesies arachnida yang mencakup seperti makhluk asing seperti kalajengking, laba-laba, harvestmen, kutu, tungau, kalajengking cambuk, kalajengking katai, laba-laba matahari, Kepiting tapal kuda laut dan laba-laba laut yang dekat kekerabatannya.

Laba-laba
Laba-laba

Ciri-ciri Arachnida

Ciri-ciri arachnida adalah:

  1. Tubuh terdiri dari Cephalo thoraks tidak terdapat antena
  2. Terdapat sepasang pedipalpus (alat capit sebagai tangan indra, maupun alat kopulasi),
  3. Empat  pasang kaki,
  4. Mata tunggal,
  5. Kelisera (taring pisau mangsa),
  6. spineret (organ penghsail sutra).

Contoh: Scorpion (kalajengking) dan laba-laba. Tubuh arachnida terbagi atas kepala-dada (sefalotoraks) dan badan belakang (abdomen). Antara sefalotoraks dan abdomen terdapat bagian sempit seperti pinggang, disebut pedisel. Pada bagian kepala-dada terdapat 4 pasangkaki, juga terdapat dua alat mulut, yaitu sebagai berikut. 1) Alat sengat (chelicela = kelisera) 2) Alat cepit (pedipalpus) Tubuh Arachnida dibagi menjadi dua bagian: anterior dan posterior. Bagian anterior, disebut sefalotoraks, berisi organ-organ indra, mulut, dan anggota badan berpasangan. Pasangan pertama anggota badan disebut chelicerae dapat membentuk penjepit atau taring racun, dan pasangan–kedua pedipalpus–dapat berfungsi sebagai penjepit, peraba, atau kaki. Pasangan anggota tubuh lainnya, umumnya empat, digunakan untuk berjalan. Bagian posterior tubuh, perut, terdapat pembukaan genital dan struktur lainnya. Hal ini biasanya dilengkapi dengan gills yang telah dimodifikasi disebut paru-paru buku. Kebanyakan Arachnida adalah soliter kecuali pada saat kawin, ketika berbagai pola perilaku yang kompleks dapat diamati. Betina dapat menjaga telur atau anak.

Biasanya beberapa hewan invertebrata memiliki pasang kaki yang letaknya berada di bagian badannya. Pada hewan arachnida, kaki terletak di bagian chepalotoraks. Adapun jumlah kaki terdiri dari 4 (empat) pasang yang berfungsi sebagai alat gerak hewan arachnida. Bagian kaki pada hewan arachnida memiliki 2 (dua) alat lain yaitu sengat dan capit. Bagian alat sengat disebut chelicela atau kelisera. Sedangkan alat capit disebut pedipalpus.

Hewan arachnida tidak memiliki sayap dan tidak mempunyai antena. Oleh karena itu, sebagai gantinya hewan ini memiliki 4 (empat) pasang kaki untuk memudahkan mereka berpindah tempat. Fungsi antena pada hewan arachnida yang tidak ada digantikan dengan alat sengat dan alat capit pada bagian tubuhnya yang berfungsi merespon musuh atau mangsa hewan arachnida.

Arachnida merupakan sebuah kelompok yang sebagian besar hewan terestrial yang meliputi laba-laba, tungau, kutu, dan kalajengking. Arachnida adalah salah satu kelas dari subphylum Chelicerata (termasuk kepiting tapal kuda, kalajengking laut, dan laba-laba laut) dari filum Arthropoda.

Arachnida ditandai oleh ciri empat pasang kaki berjalan tersegmentasi dan tubuh dibagi menjadi dua daerah, cephalothorax dan perut. Terlepas dari kenyataan bahwa melihat arachnida sering membangkitkan rasa takut atau jijik pada kebanyakan orang, arachnida benar-benar melakukan peran yang berharga dalam ekosistem.

Arachnida juga memberikan manfaat kepada orang-orang, membantu mengendalikan serangga hama dan menambah rasa keajaiban alam. Kebanyakan arachnida tidak mungkin untuk menggigit manusia, mereka tidak memandang manusia sebagai mangsa.

Sebagian besar arachnida adalah hewan karnivora, biasanya memangsa serangga, dan mereka terestrial (hidup di darat). Mulut arachnida sering memiliki celah sempit, yang membatasi mereka untuk memakan mangsa cair. Mereka menyediakan layanan penting dengan menjaga populasi serangga di bawah kendali.

Meskipun secara teknis kata “arachnophobia” mengacu pada rasa takut terhadap arachnida, istilah ini banyak digunakan untuk menggambarkan rasa takut pada laba-laba.

Seperti arthropoda (filum Arthropoda), arachnida yang ditandai dengan kepemilikan tubuh tersegmentasi, sepasang pelengkap bersendi pada setiap segmen, dan eksoskeleton. Eksoskeleton yang kokoh terbuat dari protein dan polisakarida yang tangguh yang disebut kitin. Secara berkala, seekor arachnida harus melepaskan penutup ini ketika molting (berganti kulit). Seperti arthropoda, arachnida juga ditandai dengan jantung yang dorsal, sistem saraf ventral, sistem peredaran darah terbuka, dan sistem pencernaan.

Arachnida dapat dengan mudah dibedakan dari serangga oleh fakta bahwa arachnida memiliki delapan kaki sedangkan serangga memiliki enam. Larva tungau hanya memiliki enam kaki, pasangan keempat muncul ketika mereka meranggas ke nimfa. Beberapa tungau dewasa juga memiliki kurang dari empat pasang kaki.

One Comment to “Ciri-ciri Arachnida”

  1. apa saja gangguan yang ditimbulkan?

Comments are closed.