Jelaskan apa yang dimaksud Polimer biologis

Polimer biologis adalah molekul besar yang terdiri dari banyak molekul kecil yang sama dihubungkan bersama. Molekul-molekul yang lebih kecil individu yang disebut monomer. Ketika molekul organik kecil bergabung bersama-sama, molekul raksasa diproduksi. Molekul raksasa ini dikenal sebagai makromolekul. Secara umum, semua makromolekul yang dihasilkan dari satu set kecil sekitar 50 monomer. Makromolekul yang berbeda bervariasi karena susunan monomer ini. Dengan memvariasikan urutan, berbagai sangat besar makromolekul dapat diproduksi. Sementara polimer bertanggung jawab atas molekul “keunikan” dari suatu organisme, monomer umum yang disebutkan di atas hampir universal.

Dari ketiga jenis bahan dasar, polimer yang terbaru dan pada saat yang sama tertua yang dikenal manusia. Suatu polimer adalah gabungan yang terdiri dari rantai panjang molekul, setiap molekul terdiri atas unit yang terhubung bersama-sama. Mungkin ada ribuan, bahkan jutaan unit dalam satu molekul polimer. Kata ini berasal dari kata Yunani poli, yang berarti banyak, dan meros (disingkat mer), yang berarti bagian. Kebanyakan polimer didasarkan pada karbon dan karena itu dianggap bahan kimia organik. Namun, kelompok ini juga mencakup sejumlah polimer anorganik.

Polimer membentuk organisme hidup dan proses-proses vital semua kehidupan di bumi. Bagi manusia prasejarah, polimer biologis adalah sumber makanan, tempat tinggal, dan banyak dari alat mereka. Namun, minat kami dalam bab ini adalah bahan selain polimer biologis. Dengan pengecualian karet alam, hampir semua bahan yang digunakan polimer rekayasa sintetis yang dibuat oleh proses kimia.

Polimer dapat dipisahkan ke dalam plastik dan karet. Sebagai bahan rekayasa, polimer relatif baru dibandingkan dengan logam dan keramik, disekitar pertengahan tahun 1800-an (lihat catatan sejarah plastik dan 10,1 pada 10.2 dan 10.3 pada karet).

Untuk tujuan itu, kami membahas polimer sebagai subjek teknis, tepatnya untuk membagi polimer menjadi tiga kategori, adalah (1) dan (2) adalah plastik dan (3) adalah karet:

1. Polimer termoplastik, atau termoplastik (TP), seperti yang sering disebut, adalah bahan padat pada suhu kamar, tapi akan menjadi cairan kental saat dipanaskan sampai temperatur hanya beberapa ratus derajat. Karakteristik ini memungkinkan termoplastik untuk dapat dengan mudah dan ekonomis dibentuk menjadi produk. Termoplastik dapat mengalami pemanasan dan pendinginan ini siklus berulang-ulang tanpa degradasi signifikan dari polimer.

2. Polimer termosetting, atau termoset (TS), tidak bisa mentolerir siklus pemanasan ulang sebagai termoplastik. Ketika awalnya dipanaskan, termosetting melunak dan mengalir untuk pelumeran; tetapi juga temperatur tinggi menghasilkan reaksi kimia yang mengeras materi menjadi padat dapat dicairkan. Jika dipanaskan, polimer termoseting menurunkan dan chair bukannya melunak.

3. Elastomer. Ini adalah karet. Elastomer (E) adalah polimer yang menunjukkan kemungkinan diperpanjang elastis ekstrim ketika mengalami stres mekanik relatif rendah. Beberapa elastomer dapat ditarik oleh faktor dari 10 dan belum sepenuhnya pulih ke bentuk asli mereka. Meskipun sifat mereka sangat berbeda dari termoset, mereka berbagi molekul yang sama, yang berbeda dari termoplastik