Apa pengertian Kalsinasi dan Roasting (pemanggangan)

Roasting (pemanggangan) adalah proses di mana bijih dipanaskan di bawah titik leleh dengan bantuan udara untuk mengoksidasi kotoran. Misalnya: karbon, sulfur dan lain-lain dibuang sebagai oksida gas mereka. Contoh: Untuk bijih ZnS (sfalerit) dan Cu2S (kalkosit), persamaan yang seimbang untuk memanggang adalah:

2ZnS + 3O2 → 2 ZnO + 2SO2

2 Cu2S + 3O2 → 2 Cu2O + 2 SO2

Kalsinasi adalah proses pemanasan bijih di bawah titik lelehnya dengan tidak adanya udara untuk menghilangkan kotoran uapnya seperti arsenik dan lain-lain. Contoh: ZnCO3 → ZnO + CO2

Pemanggangan terdiri dari reaksi termal gas-padat, yang dapat mencakup oksidasi, reduksi, klorinasi, sulfasi, dan pirolisis. Dalam pemanggangan, bijih atau konsentrat bijih diolah dengan udara yang sangat panas. Proses ini umumnya diterapkan pada mineral sulfida . Selama pemanggangan, sulfida diubah menjadi oksida, dan sulfur dilepaskan sebagai sulfur dioksida , sebuah gas. Untuk bijih Cu 2 S ( kalkosit ) dan ZnS ( sfalerit ), persamaan yang seimbang untuk pemanggangan adalah:

2 Cu 2 S + 3 O 2 → 2 Cu 2 O + 2 SO 2
2 ZnS + 3 O 2 → 2 ZnO + 2 SO 2

Produk gas dari pemanggangan sulfida, sulfur dioksida (SO 2 ) sering digunakan untuk menghasilkan asam sulfat . Banyak mineral sulfida mengandung komponen lain seperti arsen yang dilepaskan ke lingkungan.

Hingga awal abad ke-20, pemanggangan dimulai dengan membakar kayu di atas bijih. Ini akan menaikkan suhu bijih ke titik di mana kandungan sulfurnya akan menjadi sumber bahan bakarnya, dan proses pemanggangan dapat berlanjut tanpa sumber bahan bakar eksternal. Pemanggangan sulfida awal dilakukan dengan cara ini dalam pemanggang “perapian terbuka”, yang diaduk secara manual (suatu praktik yang disebut “mengacau”) menggunakan alat seperti penggaruk untuk mengekspos bijih yang tidak digongseng ke oksigen saat reaksi berlangsung.

Kalsinasi adalah pemanasan bijih logam dengan adanya udara atau oksigen terbatas. Dalam kalsinasi, bijih dipanaskan pada suhu di bawah titik lelehnya. Proses ini dilakukan terutama untuk menghilangkan kotoran yang mudah menguap. Kalsinasi nama berasal dari nama Latin karena aplikasi utamanya; pemanasan bijih kalsium karbonat.

Dalam kalsinasi, bijih dipanaskan pada suhu di bawah titik lelehnya. Kalsinasi dilakukan dalam reaktor, yang merupakan struktur silinder yang disebut kalsiner. Dalam reaktor ini, kalsinasi dilakukan dalam kondisi yang terkendali. Di sini, karbon dioksida diproduksi dan dilepaskan selama kalsinasi dan kalsium karbonat diubah menjadi kalsium oksida. Proses ini dilakukan terutama untuk menghilangkan kotoran yang mudah menguap.

Tetapi kadang-kadang tungku digunakan untuk kalsinasi karena memanaskan suatu zat ke suhu yang sangat tinggi dilakukan di dalam tungku.

Contoh khas untuk kalsinasi adalah produksi kapur dari batu kapur. Di sana, batu kapur diberikan suhu tinggi yang cukup untuk membentuk dan melepaskan gas karbon dioksida. Kapur diproduksi dalam kondisi bubuk yang mudah.