Sebutkan fungsi sitosol

Di dalam sitoplasma terdapat sitosol. Sitosol ini merupakan komponen sel yang berupa cairan. Adapun fungsi sitosol adalah sebagai berikut: a. Sitosol merupakan tempat terjadinya reaksi metabolisme, seperti sintesis protein, sitensis asam lemak, dan glikosis. Protein dalam sitosol berperan penting dalam jalur transduksi sinyal dan glikolisis. b. Sitosol merupakan sumber bahan kimia penting bagi sel karena di dalamnya terdapat asam lemak, senyawa-senyawa organik terlaruk, asam amino, molekul kecil seperti garam, gas, ion-ion, nukleotida, dan molekul besar seperti protein ARN yang membentuk koloid.

Seperti yang mungkin sudah Anda ketahui, sel adalah unit dasar kehidupan. Setiap makhluk hidup di dunia terbuat dari miliaran demi miliaran sel, yang bertanggung jawab atas sejumlah proses kehidupan yang esensial. Fungsi sel-sel ini ditentukan oleh organ kecil (atau organel) yang ada di dalam sel.

Sitosol, hialoplasma, matriks sitoplasma, atau cairan intraseluler adalah bagian terlarut dari sitoplasma, yaitu cairan yang ditemukan di dalam sel eukariotik atau prokariotik. Sel, sebagai unit kehidupan yang mandiri, didefinisikan dan dibatasi oleh membran plasma; dari ini ke ruang yang ditempati oleh nukleus adalah sitoplasma, dengan semua komponen yang terkait.

Dalam kasus sel eukariotik, komponen ini mencakup semua organel dengan membran (seperti nukleus, retikulum endoplasma, mitokondria, kloroplas, dll.), Serta yang tidak memilikinya (misalnya ribosom, misalnya).

Sitosol adalah cairan matriks di sekitar organel. Pada prokariota, sebagian besar reaksi kimia metabolisme berlangsung di sitosol, sementara sebagian lainnya terjadi di membran atau di ruang periplasma. Pada eukariota, meskipun banyak jalur metabolisme masih terjadi di sitosol, yang lain terkandung dalam organel.

Sitosol adalah campuran kompleks zat yang dilarutkan dalam air. Meskipun air membentuk sebagian besar sitosol, struktur dan sifatnya di dalam sel belum dipahami dengan baik. Konsentrasi ion seperti natrium dan kalium berbeda dalam sitosol dibandingkan dalam cairan ekstraseluler; Perbedaan-perbedaan dalam tingkat ionik ini penting dalam proses seperti regulasi osmotik, pensinyalan sel dan generasi potensial aksi dalam sel-sel yang tereksitasi seperti sel-sel endokrin, saraf dan otot. Sitosol juga mengandung sejumlah besar makromolekul, yang dapat mengubah perilaku molekul melalui aglomerasi makromolekul.

Meskipun pernah berpikir bahwa sitosol adalah larutan sederhana dari molekul, ia memiliki banyak tingkatan organisasi. Level-level ini termasuk gradien konsentrasi molekul kecil, seperti kalsium, kompleks enzim besar yang bersama-sama melakukan jalur metabolisme, dan kompleks protein, seperti proteosom dan karboksoma yang membatasi dan memisahkan bagian-bagian. dari sitosol.