Pengertian bakteri metanogen dan contohnya

Archaebacteria merupakan bakteri yang tidak mengandung peptidogligan pada dinding selnya. Archaebacteria dikelompokkan ke dalam tiga jenis yaitu bakteri metanogen, bakteri halofil, dan bakteri termofil. Bakteri metanogen adalah bakteri yang menghasilkan metana dengan cara mereduksi CO2 dan H2. Bakteri jenis ini merupakan bakteri anaerob yang paling tidak toleran terhadap gas oksigen atau akan teracuni jika tidak ada oksigen. Contoh bakteri metanogen antara lain: a. Methanomonas dan b. Methanobacterium.

Metanogen biasanya berbentuk coccoid (berbentuk bulat), basil (berbentuk batang), dan ada beberapa spesies yang berbentuk spirilum (spiral). Ada lebih dari 50 spesies yang dapat dikategorikan dalam kelompok metanogen yang tidak membentuk kelompok monofiletik, meskipun semua metanogen berada dalam group arkea.

Metanogen memiliki beberapa sifat khusus yang membedakannnya beberapa prokariota lainnya, yaitu:

  1. Anaerob
  2. Biasanya ditumbuhkan pada garam mineral dengan kondisi atmosfer
  3. Pada umumnya mesofilik, beberapa ekstremofilik (suhu sangat tinggi, sangat rendah, kondisi garam tinggi)

Metanogen juga ada dalam perut beberapa hewan, termasuk sapi dan manusia, di mana mereka memberikan kontribusi pada kandungan metana dari perut kembung. Meskipun mereka pernah diklasifikasikan sebagai Archaebacteria, metanogen sekarang diklasifikasikan sebagai Archaea, berbeda dari Bakteri.

Beberapa jenis metanogen, termasuk mereka dari genus Methanopyrus, adalah extremophiles, organisme yang berkembang dalam kondisi yang paling makhluk hidup tidak bisa bertahan dalamnya, seperti mata air panas, ventilasi hidrotermal, tanah gurun yang panas, dan lingkungan bawah tanah yang mendalam. Lainnya, seperti mereka dari genus Methanocaldococcus, adalah mesophiles, berarti mereka berkembang terbaik di suhu sedang. Methanobrevibacter smithii adalah metanogen menonjol dalam usus manusia, di mana ia membantu mencerna polisakarida, atau gula kompleks.

Setidaknya ada dua koenzim jarang yang selalu terjadi pada semua metanogen bakteri (metanogen) yang belum melihat dalam varietas lain mikroorganisme.

Contoh:
Berikut ini adalah dua contoh khas koenzim metanogen: ( a) Koenzim M – terlibat langsung dalam reaksi transfer metil, dan (b) Koenzim F420 – entitas kimia flavin-seperti erat terlibat dalam elektron anaerobik sistem transportasi mikroorganisme ini. Ia memiliki kemampuan untuk berpendar bila terkena
sinar UV; dan, karena itu, kehadirannya dapat dideteksi dengan memvisualisasikan organisme melalui mikroskop fluoresensi nyaman (juga digunakan untuk identifikasi kritis dan pemeriksaan).

Loading...