Apa itu Reproduksi Aseksual?

Reproduksi adalah proses biologis menghasilkan keturunannya sendiri. Ada dua cara reproduksi – reproduksi seksual dan aseksual. Setiap organisme hidup berkembang biak dengan salah satu dari dua cara reproduksi ini untuk menjaga kelangsungan hidup.

Reproduksi aseksual

Dalam cara reproduksi aseksual, keturunan baru direproduksi dari satu orang tua, yang identik satu sama lain, baik secara fisik maupun genetik. Seluruh proses reproduksi berlangsung dalam waktu singkat, tanpa pembentukan gamet dan proses pembuahan.

Cara reproduksi aseksual sebagian besar terlihat di semua organisme bersel tunggal termasuk Amoeba, bakteri, archaebacteria, euglena, sporozoa, protista, Planaria dan juga di beberapa tanaman seperti pakis, jamur dan beberapa hewan multiseluler. Ada berbagai metode reproduksi aseksual.

Berbagai cara reproduksi aseksual, yang meliputi:

  • Tunas
  • Sporogenesis
  • Pembelahan biner
  • Fragmentasi
  • Perbanyakan vegetatif

Dalam biologi, reproduksi seksual adalah setiap proses generasi individu baru yang melibatkan dua individu dari spesies yang sama tetapi jenis kelamin yang berbeda. Ini berbeda dari reproduksi aseksual karena melibatkan penggabungan materi genetik dari kedua orang tua untuk membentuk yang baru.

Reproduksi seksual adalah karakteristik organisme eukariotik, yaitu mereka yang selnya memiliki nukleus yang terdefinisi dengan baik, dan terutama yang multiseluler.

Itu terjadi menurut mekanisme yang berbeda, yang selalu mengarah pada pembuahan: penyatuan sel kelamin dari masing-masing orang tua, untuk memulai proses multiplikasi yang dipercepat dan membentuk zigot, yang nantinya akan menjadi embrio dan akhirnya menjadi individu baru dari spesies tersebut., siap bergabung dengan ekosistem.

Asal usul reproduksi seksual adalah misteri biologis, tetapi diasumsikan bahwa itu muncul di planet kita 1,2 miliar tahun yang lalu, sebelum organisme multiseluler pertama ada.

Beberapa teori menyarankan bahwa itu adalah konsekuensi dari infeksi virus, yang lain untuk jenis fagositosis seluler tertentu yang memungkinkan penggabungan DNA dari sel yang dimakan ke dalam DNA yang melahap. Bagaimanapun, itu memungkinkan untuk memerangi pemiskinan genetik komunitas, dan memberi jalan bagi variasi genetik yang tidak bergantung pada mutasi sporadis.

Lihat juga: Reproduksi Tumbuhan

Ikuti terus Sridianti’S untuk mengetahui lebih detail tentang Reproduksi dan berbagai cara reproduksi.

3