Fungsi tulang rahang atas yang cukup krusial adalah berada dalam rangkaian tulang yang melindungi organ-organ vital, seperti otak, mata, dan saraf-saraf yang berada dalam tengkorak. Selain itu, tulang rahang atas juga berperan untuk mencegah kerusakan pada struktur wajah saat terjadi cedera. Rahang atas membentuk rahang bagian atas dengan menggabungkan bersama dua tulang berbentuk tidak teratur di sepanjang retakan palatal. Tulang rahang atas di setiap sisi bergabung di tengah-tengah di jahitan intermaksila dan membantu untuk mendukung gigi posterior. Tulang membantu untuk membentuk rahang atas, bagian dari rongga mata, dan bagian bawah dan sisi rongga hidung. Selain itu, mereka diposisikan untuk mengurangi berat tengkorak, dan membantu untuk memungkinkan suara bergema.

Tulang rahang

Tulang rahang

 

Setiap setengah dari tulang menyatu berisi empat proses. Ini termasuk zigomatik, frontal, palatina, dan proses alveolar rahang atas. Mereka juga mengandung foramen infraorbital dan sinus maksilaris, yang membantu untuk membantu struktur wajah selama trauma kecelakaan. Sebuah pukulan telak ke wajah bisa patah rahang, menyebabkan perpindahan gigi, hilangnya rasa di bibir atau pipi, dan pencabutan bola mata. Operasi diperlukan untuk memperbaiki istirahat, serta ulang tulang dan tulang di sekitarnya.

Rahang bawah

Mandibula atau rahang bawah terdiri dari lengkungan horizontal yang menahan gigi berisi pembuluh darah dan saraf. Dua bagian vertikal (rami) pada rahang membentuk sendi engsel yang dapat digerakkan di kedua sisi kepala, berartikulasi dengan rongga glenoid tulang temporal tengkorak. Rami juga memberikan keterikatan pada otot-otot yang penting dalam mengunyah. Bagian depan tengah lengkungan rahang diperkuat dan ditopang untuk membentuk dagu. Ada empat jenis otot yang menghubungkan sekaligus membantu tulang rahang bawah untuk bergerak. Otot-otot ini bekerja sama satu sama lain untuk membantu tulang rahang bawah bergerak ke atas, ke bawah, ke kiri dan ke kanan. Tulang rahang bawah tidak terhubung dengan tengkorak dan merupakan satu-satunya tulang yang bisa bergerak. Fungsi dari rahang bawah adalah membentuk bagian mulut, membantu proses mengunyah makanan, tempat melekatnya gigi bagian bawah, melindungi saraf dan otot yang berada di sekitar mulut dan tengkorak.

Rahang atas

Rahang atas atau maxila melekat erat pada tulang hidung di pangkal hidung, ke tulang frontal, lakrimal, ethmoid, dan zygomatik di dalam rongga mata, ke tulang palatine dan sphenoid di langit-langit mulut dan di samping dengan ekstensi untuk membentuk bagian anterior lengkung zygomatik (tulang pipi). Bagian bawah rahang atas yang melengkung berisi gigi atas. Tulang rahang atas terdiri dari bagian kiri dan kanan yang tidak memiliki bentuk teratur dan menyatu di bagian tengah tengkorak, tepatnya di bawah hidung. Tulang rahang atas adalah salah satu tulang utama pada wajah dan terdiri dari tulang pada bagian atas mulut, tulang bagian bawah pada mata, serta tulang bagian bawah dan samping pada hidung. Fungsi rahang atas adalah pelindung organ vertikal pada tengkorak, membantu pergerakan mulut dan wajah, meningkatkan volume dan kedalaman suara, tempat melekatnya gigi bagian atas dan untuk meringkan tengkorak.

Jika tulang ini tidak berfungsi dengan baik, kemungkinan manusia tidak bisa membuka dan menutup mulutnya. Ini adalah keanehan yang menghambat aktivitas manusia. Menjaga agar tulang rahang bisa berfungsi dengan baik adalah sebuah kewajiban.

Fungsi tulang rahang berikutnya adalah untuk mengunyah makanan. Setiap manusia pasti membutuhkan makan dan minum. Ketika makan, pasti manusia akan mengunyahnya.

Dengan bantuan rahang bawah, seseorang bisa mengunyah makanan dengan baik dan benar. Kebutuhan manusia juga akan terpenuhi ketika mereka bisa makan. Sebab makan adalah memenuhi kebutuhan energi pada manusia.