Apa itu Amortisasi?

Proses pelunasan pinjaman melalui pembayaran berkala yang terstruktur secara khusus dikenal sebagai amortisasi. Jenis pinjaman ini berbeda dari pinjaman lainnya karena cara menentukan jumlah dan struktur setiap pembayaran.

Pembayaran hipotek bulanan adalah jenis amortisasi yang umum.

Pembayaran hipotek adalah bentuk umum dari pinjaman diamortisasi dan, cukup menarik, baik istilah “hipotek” dan “amortisasi” menemukan artinya dalam akar kata yang sama: “mortir.” Istilah ini berarti mematikan atau membunuh, seperti “membunuh” atau menghilangkan pinjaman sedikit demi sedikit, melalui pembayaran rutin. Mengenai pinjaman rumah, pembayaran biasanya dalam jumlah yang sama setiap bulan dengan tingkat bunga tetap. Dalam beberapa kasus, pembayaran terakhir mungkin sedikit lebih banyak atau lebih sedikit daripada pembayaran yang dilakukan sepanjang masa pinjaman.

Membayar pinjaman melalui pembayaran berkala yang terstruktur secara khusus dikenal sebagai amortisasi.

Pembayaran yang diamortisasi dihitung dengan membagi pokok — saldo jumlah pinjaman setelah uang muka — dengan jumlah bulan yang dialokasikan untuk pembayaran kembali. Selanjutnya, bunga ditambahkan. Bunga dihitung pada tingkat bunga saat ini sesuai dengan jangka waktu pinjaman, biasanya 15, 20, atau 30 tahun. Setiap pembayaran menghilangkan persentase bunga terlebih dahulu, dan kemudian sebagian dari pokok.

Beberapa orang mengacaukan pinjaman ini dengan pinjaman bunga saja. Dalam pinjaman bunga saja, seluruh jumlah pembayaran terjadwal masuk ke bunga yang jatuh tempo pada pinjaman daripada ke pokok. Namun, peminjam dapat melakukan pembayaran pokok tambahan yang spesifik. Pinjaman ini dapat bermanfaat karena umumnya memungkinkan pembayaran yang lebih kecil. Dengan pinjaman yang diamortisasi, memang benar bahwa bagian terbesar dari pembayaran digunakan untuk bunga — setidaknya di awal pinjaman — tetapi sebagian dari pokok sebenarnya juga dibayarkan.

Di sebagian besar jenis struktur pinjaman ini, dibutuhkan setidaknya setengah dari masa pinjaman atau lebih lama agar jumlah pembayaran bunga dan pokok menjadi sama. Akhirnya, jumlah pokok yang dibayarkan mulai melebihi jumlah bunga, menghabiskan saldo lebih cepat.

Banyak orang memilih untuk membayar jumlah tambahan setiap bulan dan menerapkan jumlah itu ke saldo pokok . Karena bunga adalah produk dari pokok dikalikan dengan tingkat bunga, semakin rendah pokoknya, semakin rendah pembayaran bunganya. Melakukan pembayaran tambahan atau lebih besar setiap bulan membantu menghemat uang dalam jangka panjang dan mengurangi umur pinjaman. Penting bagi peminjam untuk menjelaskan kepada perusahaan pembiayaan bahwa jumlah tambahan harus diterapkan langsung ke prinsipal.