Apa itu Investor Korporat?

Investor korporat adalah bisnis berbadan hukum yang memilih untuk berinvestasi di perusahaan lain.

Investor korporat adalah bisnis berbadan hukum yang memilih untuk berinvestasi di perusahaan lain. Dalam beberapa kasus, tujuan yang mendasari investasi lebih dari sekadar memperoleh kepentingan di perusahaan dan beralih ke benar-benar mengambil kendali bisnis. Ini berarti bahwa investor korporat dapat dianggap ramah dan disambut oleh pemilik bisnis, atau sebagai perampok yang keluar untuk mengambil alih bisnis dengan cara hukum apa pun yang memungkinkan.

Dalam banyak kasus, investor korporat hanya mencari cara untuk menghasilkan pendapatan tambahan dengan menggunakan cadangan kas yang sudah ada. Jika hal ini terjadi, investor akan membeli saham yang tersedia dari bisnis yang menjanjikan peningkatan volume bisnis dan mengalami beberapa jenis apresiasi nilai sahamnya. Dengan jenis strategi investasi ini, investor korporat tidak berkepentingan untuk mengambil alih kendali atas perusahaan; alih-alih, fokusnya adalah memperoleh pengembalian investasi yang stabil berkat manajemen yang bertanggung jawab dari pemilik dan pemimpin perusahaan tempat investasi dilakukan.

Di lain waktu, tujuan investor korporat adalah untuk secara bertahap mendapatkan kendali atas bisnis dengan membeli saham ketika dan saat tersedia. Pendekatan ini dapat digunakan untuk sejumlah alasan yang berbeda. Idenya mungkin untuk mengakuisisi perusahaan yang memproduksi barang dan jasa yang dibutuhkan oleh investor untuk melanjutkan produksi barang dan jasanya sendiri, dan mungkin memperoleh bahan yang diperlukan dengan harga lebih rendah. Strategi investasi jenis ini mungkin juga bertujuan untuk memperoleh pesaing sebagai sarana untuk meningkatkan pangsa pasar dan menghilangkan persaingan di pasar. Bahkan ada kemungkinan investor hanya ingin mengakuisisi perusahaan kemudian membongkarnya, menjual asetnya sebagai sarana untuk menghasilkan keuntungan.

Alasan investasi akan sering menentukan kriteria yang digunakan untuk menargetkan perusahaan sebagai peluang investasi. Misalnya, jika tujuan investor korporat adalah untuk memperoleh saham dan menghasilkan pengembalian dari kepemilikan tersebut dalam jangka panjang, investor kemungkinan akan fokus pada bisnis yang kemungkinan besar akan tetap menjadi pemimpin industri selama bertahun-tahun. Jika tujuannya melibatkan kontrol akhirnya, investor akan sering menargetkan perusahaan yang membutuhkan masuknya uang tunai dan memiliki investor yang bersedia menjual saham mereka pada tingkat yang layak. Meskipun selalu ada beberapa risiko yang terlibat dengan semua jenis kegiatan investasi, perencanaan yang matang sebelumnya akan membantu meminimalkan risiko dan meningkatkan peluang investor korporat pada akhirnya memperoleh hasil yang diinginkan.