Apa itu Jumlah Bersih?

Jumlah bersih dalam keuangan pribadi adalah apa yang tersisa setelah pajak diambil.

Jumlah bersih adalah istilah yang umum digunakan dalam akuntansi bisnis, meskipun terkadang dipinjam oleh profesional keuangan pribadi . Hal ini sering digunakan secara bergantian dengan laba bersih . Definisi keuangan pribadi mengacu pada pendapatan yang tersisa setelah pajak dipotong, sering disebut take-home pay. Definisi akuntansi sedikit lebih kompleks dan mengacu pada keuntungan perusahaan setelah biaya melakukan bisnis dan semua pengeluaran lainnya, baik berwujud maupun tidak berwujud, telah dikurangi.

Akuntan menggunakan rumus berikut untuk menentukan jumlah bersih: (Pendapatan Penjualan – Harga Pokok Penjualan) – (Beban Usaha + Bunga yang Dibayar + Penyusutan + Pajak) . Seperti yang bisa dilihat, itu adalah sisa setelah dikurangi segala sesuatu yang berkontribusi pada produksi barang untuk dijual. Untuk sepenuhnya memahami apa yang diwakili oleh jumlah tersebut, yang terbaik adalah melihat apa yang dikurangkan.

Elemen pertama yang dikurangi dari pendapatan adalah harga pokok penjualan, yang hanya merupakan biaya mentah dari persediaan dalam perdagangan. Ini dihitung dengan menempatkan nilai pada sisa stok-dalam-perdagangan dengan mencari tahu berapa banyak yang ada pada tanggal pernyataan. Akuntan menghitung angka rata-rata untuk saham yang digunakan pada periode tersebut dengan menggunakan rumus berikut: (Saham Pembukaan + Pembelian) – Stok Penutupan . Ketika harga pokok penjualan untuk periode tersebut dikurangkan dari pendapatan penjualan, apa yang tersisa disebut laba kotor atau jumlah kotor. Biaya operasional, bunga yang dibayarkan, depresiasi , dan pajak semuanya kemudian dikurangkan dari laba kotor.

Biaya operasional mengacu pada semua biaya produksi, dari gaji hingga utilitas. Bunga yang dibayarkan hanya itu: setiap bunga yang dibayarkan atas pinjaman yang dilakukan selama menjalankan bisnis. Penyusutan adalah ukuran akuntansi yang dimaksudkan untuk menyebarkan biaya aset di seluruh masa manfaatnya. Hal ini memungkinkan biaya aset modal untuk dibagi menjadi jumlah yang lebih kecil selama jangka waktu aset tersebut diharapkan akan digunakan alih-alih menghapus sejumlah besar dalam satu periode akuntansi. Pajak adalah bagian dari menjalankan bisnis dan harus dibayar sebelum mengumumkan keuntungan resmi, itulah alasannya dipotong di sini.

Setelah semua pemotongan telah dibuat dari pendapatan yang dihasilkan oleh organisasi, jumlah bersih atau garis bawah adalah hasilnya. Garis bawah sering digunakan karena hasilnya adalah entri terakhir pada laporan laba rugi, sehingga jumlah ini dianggap sebagai angka laba murni karena merupakan surplus pendapatan yang tersisa setelah semua faktor pendukung lainnya dikurangi. Jumlahnya sedekat akuntan untuk mengumumkan gambaran sebenarnya dari setiap keuntungan yang dibuat oleh perusahaan.