Apa itu Pasar Saham?

Harga saham yang tersedia saat ini terdaftar di bursa pasar saham.

Pasar saham adalah tempat di mana investor memperdagangkan sertifikat yang menunjukkan kepemilikan parsial dalam bisnis dengan harga tertentu. Melalui transaksi ini, perusahaan dapat meningkatkan modal awal yang diperlukan untuk berbagai aspek operasi, dan mereka yang membeli sertifikat berhak atas sebagian dari aset dan pendapatan bisnis. Meskipun nilai sertifikat tidak statis dan sangat tergantung pada persepsi publik, pasar saham tetap menjadi salah satu sarana investasi utama dan dapat digunakan sebagai indikator kesehatan ekonomi secara keseluruhan.

Saham dan Saham

Bursa Efek New York, yang terletak di Wall Street, adalah yang terbesar di dunia.

Ketika perusahaan membutuhkan uang untuk berbagai tujuan, salah satu pilihan yang mereka miliki untuk mendapatkan modal adalah dengan membagi kepemilikan bisnis mereka menjadi beberapa bagian yang dikenal sebagai saham . Mereka menjual saham ini dan menggunakan dana tersebut untuk tugas-tugas seperti mengembangkan produk atau membeli gedung dan peralatan. Untuk memberikan beberapa bukti pembagian kepemilikan ini, mereka mencetak sertifikat yang disebut saham, dan individu yang membeli sertifikat disebut pemegang saham. Banyak orang menggunakan kata “saham” dan “saham” — atau serupa, “pemegang saham” dan “pemegang saham” — secara bergantian karena hubungan dekat mereka, tetapi istilah sebelumnya secara teknis berbicara tentang sertifikat untuk semua perusahaan dalam arti yang sangat umum, dan yang terakhir biasanya terhubung ke bisnis tunggal yang spesifik.

Pasar saham adalah tempat di mana investor membeli, menjual, dan memperdagangkan sertifikat saham.

Sebagai pemilik parsial dalam sebuah perusahaan, pemegang saham berhak atas persentase dari aset dan pendapatan untuk bisnis tersebut. Mereka biasanya berharap bisnis yang mereka investasikan akan menghasilkan uang, karena dengan begitu mereka akan menerima sebagian dari keuntungan — sebenarnya, tujuan dasarnya biasanya adalah membeli saham saat harganya rendah dan menjualnya saat nilainya tinggi. Dengan saham biasa , mereka juga biasanya memiliki hak suara, biasanya mendapatkan satu suara pada masalah perusahaan untuk setiap sertifikat yang mereka miliki, dan mereka umumnya menerima laporan tahunan atau triwulanan yang memberi tahu mereka bagaimana kinerja keuangan perusahaan. Saham preferen biasanya tidak memberikan hak suara, tetapi banyak orang menyukainya karena mereka memberikan lebih banyak pendapatan dan aset kepada pemegang saham, dan karena mereka memberikan prioritas pembayaran investor jika perusahaan bangkrut dan melikuidasi apa yang dimilikinya.

Tujuan Pasar

Kebanyakan pedagang saham bekerja di kantor atau di rumah, bukan di lantai bursa yang sebenarnya.

Pada tingkat paling dasar, pasar saham menyediakan cara yang terorganisir bagi bisnis untuk terhubung dengan calon investor yang mungkin ingin membeli saham dan menjadi pemilik parsial. Ketika sebuah perusahaan ingin menjual saham perusahaannya, biasanya perusahaan tersebut mencatatkan sahamnya di bursa, yang merupakan organisasi yang menyelenggarakan semua kegiatan yang berkaitan dengan pembelian dan penjualan sertifikat. Sebuah bisnis biasanya harus memenuhi persyaratan khusus untuk mendapatkan pertukaran, sehingga investor biasanya melihat mereka sebagai kurang berisiko jika dibandingkan dengan bisnis yang menjual “over the counter” (OTC), atau tanpa terdaftar. New York Stock Exchange (NYSE) dan National Association of Securities Dealers (NASDAQ) adalah bursa saham yang umum digunakan di Amerika Serikat.

Proses Penjualan Dasar

Ketika individu tertarik untuk membeli atau menjual saham, mereka biasanya menghubungi pialang saham, yaitu orang yang bekerja di perusahaan yang berwenang untuk berdagang di bursa saham. Dia menyampaikan pesan perdagangan ke lantai bursa yang benar, biasanya menerima komisi untuk layanannya, dan perwakilan perusahaan kemudian menyelesaikan permintaan perdagangan. Di masa lalu, lantai adalah tempat fisik di bursa di mana pialang saham bertemu untuk melakukan transaksi jual beli, tetapi hari ini, lantai elektronik virtual menggunakan Internet atau interaksi telepon jauh lebih umum.

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa seseorang harus memiliki banyak uang untuk melalui proses ini. Seorang individu memang perlu mempertimbangkan potensi pendapatan terhadap biaya untuk membeli, tetapi banyak saham yang relatif murah dan memberikan pengembalian yang baik dalam jangka panjang, dan karena pialang mendapat komisi pada setiap perdagangan, mereka biasanya bersedia untuk menyelesaikan penanganan transaksi. jumlah sertifikat yang cukup rendah. Selain itu, banyak orang mengumpulkan sumber daya mereka ke dalam apa yang disebut reksa dana, yang memungkinkan investor bekerja sama untuk membeli lebih banyak atau saham yang lebih mahal.

Nilai saham

Nilai saham ditentukan pada awalnya ketika sebuah perusahaan mengadakan acara yang disebut Initial Public Offering (IPO), di mana bank investasi menggunakan berbagai teknik dan formula yang kompleks untuk memperkirakan berapa nilai perusahaan. Bisnis kemudian membagi penilaian ini dengan jumlah saham yang ingin ditawarkan. Namun, setelah ini, nilai sertifikat saham sangat bergantung pada persepsi publik. Di bawah prinsip dasar penawaran dan permintaan, ketika orang berpikir bahwa perusahaan tidak berjalan dengan baik, mereka biasanya tidak ingin membeli sertifikat saham, dan permintaan akan sertifikat tersebut turun, sehingga mengurangi nilainya. Sebaliknya, jika publik menganggap bisnis tersebut berhasil dan akan memiliki keuntungan dan aset untuk dibagi, investor biasanya ingin membeli saham, dan permintaan serta nilai sertifikat naik.

Beruang dan Banteng

Jika seseorang percaya pasar saham akan turun, dia disebut sebagai “bearish” dan biasanya membeli saham dengan sangat hati-hati. Orang yang berpikir akan naik disebut “bullish” dan cenderung berinvestasi lebih agresif. Demikian juga, jika harga saham secara kolektif cenderung naik, pasar saham disebut “pasar banteng.” Namun, ketika harga saham secara kelompok cenderung turun, orang menyebutnya sebagai ” pasar beruang “.

Koneksi ke Portofolio Keuangan

Investor memiliki banyak pilihan yang berbeda dalam hal tempat untuk menyimpan uang mereka, seperti sifat real estate, rekening tabungan, dana pensiun, rencana tabungan pendidikan dan obligasi. Sertifikat saham hanyalah satu pilihan lagi. Namun, secara tradisional, mereka umumnya mengungguli bidang investasi lain, memberikan pembayaran yang lebih besar. Untuk alasan ini, sebagian besar pakar keuangan menganggapnya sebagai bagian penting dari portofolio investasi yang sehat, dan mereka mendorong orang untuk berpartisipasi secara teratur di pasar saham.

Meskipun para ahli tidak selalu setuju tentang cara “terbaik” untuk membeli atau menjual saham, mereka biasanya menyarankan investor untuk membeli saham dari banyak perusahaan yang berbeda. Melakukan hal ini mengurangi risiko kehilangan uang yang ekstrem, karena jika satu bisnis bangkrut, seseorang masih dapat memiliki banyak sertifikat lain yang berharga. Beberapa individu mengambil ini lebih jauh dan menegaskan bahwa hanya membeli dari lebih dari satu perusahaan tidak cukup — mereka mengatakan bahwa orang harus memastikan stok mereka berasal dari beberapa industri , karena kekurangan atau perselisihan sering mempengaruhi seluruh sektor.

Indikator Kesehatan Ekonomi

Sampai tingkat tertentu, pasar saham dapat menunjukkan betapa solidnya suatu perekonomian. Secara umum, turun ketika ekonomi dalam kesulitan, karena orang cenderung berhenti membeli sertifikat ketika uang ketat, berfokus pada kebutuhan, seperti makanan atau pembayaran hipotek. Penurunan ini juga terkait dengan fakta bahwa banyak perusahaan saling terkait, seperti bisnis komputer yang membeli mikroprosesor dari produsen. Ketika satu bisnis menderita, yang lain juga sering menderita. Pasar bullish, sebaliknya, biasanya menunjukkan bahwa individu mampu untuk berinvestasi dan melakukan pembelian lagi, atau, dengan mempertimbangkan kaitan dengan persepsi dan penawaran dan permintaan, bahwa mereka hanya percaya bahwa ekonomi sedang pulih.

Sejarah Singkat

Pasar saham publik pertama dilaporkan adalah Amsterdam Stock Exchange. Bursa Belanda ini didirikan pada awal abad ke-17 dan memulai tren jual beli saham perusahaan. Sekarang ada pertukaran di sebagian besar negara maju. Yang terbesar ada di Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Jerman, Cina, dan Jepang.