Apa itu Pembelian Pinjaman?

Pengusaha wanita berbicara di ponsel

Kadang-kadang disebut sebagai pembelian pinjaman konsumen, pembelian pinjaman adalah jenis transaksi keuangan di mana pinjaman yang dikeluarkan oleh lembaga keuangan dijual, terkadang dengan harga diskon, kepada pemilik baru. Kadang-kadang, sejumlah pinjaman digabungkan menjadi satu paket dan dijual sebagai jaminan kepada investor. Idenya adalah agar pemberi pinjaman menerima kompensasi yang cukup dari pembelian untuk menutupi pengeluaran dan menghasilkan sedikit keuntungan, sementara pembeli atau investor akhirnya mendapatkan pengembalian yang lebih besar karena pinjaman dilunasi sesuai dengan persyaratan aslinya. Pembelian pinjaman juga mengalihkan risiko yang terkait dengan pinjaman kepada pemilik baru, yang akan menanggung kerugian jika debitur yang terkait dengan pinjaman yang dibeli harus gagal bayar karena alasan tertentu.

Gagasan pembelian pinjaman sangat umum di banyak pengaturan bisnis. Hipotek, pinjaman mobil, dan bahkan utang kartu kredit terkadang digabungkan ke dalam bentuk pembelian ini dan ditawarkan kepada investor sebagai sarana untuk mendapatkan keuntungan dari pengembalian yang diperoleh dari instrumen utang keuangan tersebut di tahun-tahun mendatang. Bagi investor yang berpartisipasi dalam pembelian pinjaman, idenya sering kali adalah untuk menciptakan aliran pendapatan berkelanjutan yang pada akhirnya menutupi jumlah total yang dibayarkan untuk pinjaman yang dibundel, sementara juga memberikan pendapatan dari bunga yang dibayar kembali oleh debitur bersama dengan prinsipal. Karena pinjaman sering dibeli dengan sedikit diskon atas sisa saldo aktual yang jatuh tempo pada saat pembelian terjadi, ini hanya membantu meningkatkan pengembalian yang akhirnya disadari oleh investor dari usaha tersebut.

Pembelian pinjaman juga bermanfaat bagi lembaga yang awalnya memberikan pinjaman. Ini karena pemberi pinjaman tidak harus menunggu pinjaman dilunasi sesuai dengan persyaratan untuk menutup investasi penuh. Seringkali, pembelian pinjaman dilakukan dengan harga yang sedikit di bawah nilai nominal pinjaman dan proyeksi jumlah bunga yang tersisa pada saat pembelian. Pemberi pinjaman mendapat keuntungan dari menerima lump sum yang diinvestasikan dalam pinjaman lebih awal, seringkali membuat sejumlah kecil kembali dari biaya aktual yang terkait dengan pinjaman itu sendiri, dan bebas menggunakan dana tersebut untuk menanggung pinjaman tambahan yang menghasilkan pendapatan tambahan. Yang terbaik dari semuanya, pemberi pinjaman tidak lagi menghadapi risiko gagal bayar atas pinjaman yang dijual kepada investor.

Di banyak negara, bukan hal yang aneh bagi lembaga keuangan untuk menggunakan caral pembelian pinjaman dengan hipotek pribadi dan komersial, pinjaman mobil, dan jenis aktivitas pinjaman lainnya. Bagi debitur itu sendiri, penjualan tersebut mungkin tidak berarti apa-apa, selain kebutuhan untuk mengirimkan pembayaran angsuran bulanan ke entitas yang berbeda dengan alamat pengiriman uang yang berbeda. Biasanya, persyaratan pinjaman yang sebenarnya tidak berubah, artinya debitur masih membayar tingkat bunga yang sama, memiliki jadwal pembayaran yang sama, dan tunduk pada hak dan tanggung jawab yang sama seperti yang dikontrakkan semula.