Apa itu Perkiraan Pendapatan?

Perkiraan pendapatan adalah jumlah pendapatan yang diproyeksikan untuk periode akuntansi tertentu.

Perkiraan pendapatan adalah jumlah pendapatan yang diproyeksikan untuk periode akuntansi tertentu. Perhitungan ini dapat menjadi penting untuk sejumlah kegiatan keuangan termasuk memperkirakan pajak terutang, penganggaran , dan mengeluarkan pernyataan kepada pemegang saham dan anggota masyarakat yang berkepentingan. Ada sejumlah pendekatan untuk mengembangkan perkiraan. Yang paling cocok dapat bergantung pada perusahaan, industri, dan bagaimana perkiraan akan digunakan. Akuntan biasanya memilih metode dan tetap menggunakannya untuk konsistensi, karena mereka ingin dapat membandingkan data di seluruh periode akuntansi.

Salah satu cara untuk melihat perkiraan pendapatan adalah dengan mempertimbangkan kemungkinan penghasilan yang diperoleh, meskipun tidak dikumpulkan secara aktif. Ini digunakan dalam teknik akuntansi berbasis akrual. Pilihan lain melibatkan mempertimbangkan berapa banyak uang yang sebenarnya akan dikumpulkan dari pelanggan, vendor, dan sumber lainnya. Ini menetapkan jumlah dana yang mungkin tersedia untuk penggunaan aktif berdasarkan perkiraan, yang mungkin penting untuk kegiatan seperti penganggaran.

Sumber informasi dalam perkiraan pendapatan dapat mencakup data dari periode keuangan sebelumnya, analisis pasar, dan proyeksi berdasarkan aktivitas saat ini. Perusahaan dengan kontrak signifikan yang sedang berjalan, misalnya, mungkin berharap untuk menyelesaikannya dan menagih klien pada periode akuntansi berikutnya. Instansi pemerintah dapat melihat kemungkinan biaya dan pajak yang akan mereka kumpulkan untuk menentukan perkiraan pendapatan mereka. Pertimbangan lain mungkin rilis produk yang direncanakan atau inisiatif yang mungkin menghasilkan peningkatan pendapatan.

Membuat proyeksi keuangan bisa jadi menantang. Akuntan ingin seakurat mungkin sehingga organisasi memiliki informasi yang tepat yang mereka butuhkan untuk membuat keputusan perencanaan keuangan . Melebih-lebihkan dapat menimbulkan masalah karena anggaran mungkin terlalu besar, atau citra yang dibuat dari perkiraan pendapatan mungkin terlalu cerah, dan dapat dianggap menyesatkan. Gagal memperhitungkan sumber pendapatan potensial, di sisi lain, dapat menghasilkan perkiraan yang sangat rendah, yang juga tidak membantu.

Dalam deklarasi keuangan, akuntan dapat mendiskusikan metode yang digunakan. Hal ini memungkinkan pembaca untuk memeriksa kembali pekerjaan mereka dan mempertimbangkan faktor-faktor yang mungkin memiliki pengaruh pada perkiraan yang dihasilkan. Misalnya, menyadari bahwa proyeksi pajak sifat mungkin berubah karena penurunan nilai real estat dan perubahan penilaian dapat memengaruhi pembacaan perkiraan pendapatan untuk otoritas pajak lokal. Jika perkiraan tidak memperhitungkan potensi penurunan nilai sifat, itu mungkin tidak akurat, dan pembaca mungkin membuat penyesuaian untuk mengkompensasi kekurangan ini.