Apa Saja Berbagai Jenis Alat Hedging?

Hedging adalah teknik untuk mengurangi eksposur terhadap jenis risiko yang terukur dalam transaksi pasar keuangan.

Hedging adalah teknik untuk mengurangi eksposur terhadap jenis risiko yang terukur dalam transaksi pasar keuangan. Ini adalah jenis asuransi, dan meskipun tidak dapat menghilangkan risiko sepenuhnya, lindung nilai dapat mengurangi efeknya. Alat lindung nilai yang benar akan tergantung pada jenis aset atau transaksi yang terlibat. Misalnya, untuk portofolio yang berisi investasi internasional, akan lebih bijaksana untuk melakukan lindung nilai terhadap pergerakan mata uang yang tidak terduga, untuk mempertahankan nilai portofolio dalam mata uang dalam negeri. Jenis utama alat lindung nilai termasuk futures , options, dan forward — baik pada salah satu aset dasar dalam portofolio, dalam indeks mata uang, atau aset yang berkorelasi negatif dengan portofolio.

Futures adalah perjanjian untuk membeli produk atau mata uang, pada tanggal tertentu dengan harga tertentu.

Futures adalah perjanjian untuk membeli produk atau mata uang, pada tanggal tertentu dengan harga tertentu. Opsi adalah alat lindung nilai yang lebih fleksibel. Perusahaan atau investor dapat membeli opsi ‘panggilan’, yaitu hak untuk membeli aset pada harga tertentu, atau opsi ‘put’, untuk menjual pada harga tertentu di masa mendatang. Tidak seperti futures, pemilik opsi tidak diharuskan untuk menindaklanjuti transaksi jika harga pasar lebih menguntungkan daripada harga opsi.

Lindung nilai risiko mata uang dapat dilakukan dengan kontrak forward, futures, atau opsi. Untuk perusahaan dengan operasi internasional, penggunaan alat lindung nilai mata uang sangat penting ketika mengubah keuntungan operasi asing ke mata uang dalam negeri, atau membeli input atau peralatan di luar negeri. Kontrak forward unik untuk pasar valuta asing, dan memungkinkan perusahaan atau investor untuk mengunci transaksi tertentu untuk menukar satu mata uang dengan mata uang lainnya pada tanggal tertentu.

Tidak seperti kontrak berjangka, kontrak forward mata uang tidak standar atau dapat diperdagangkan, dan jika salah satu pihak gagal bayar, pihak lain benar-benar kurang beruntung. Kontrak berjangka merupakan alternatif yang kurang berisiko untuk lindung nilai terhadap fluktuasi pasar mata uang. Bergantung pada arah dan jumlah volatilitas di pasar mata uang, perusahaan akan memilih futures atau opsi — atau campuran keduanya — tergantung pada mata uang spesifik yang terlibat.

Lindung nilai pasar uang adalah jenis lain dari alat lindung nilai untuk transaksi mata uang asing di masa depan. Misalnya, jika sebuah perusahaan Prancis ingin menjual peralatan ke Jepang, ia dapat meminjam dalam yen sekarang, dan membayar utang dalam mata uang yen ketika perusahaan Jepang membayar produknya. Hal ini memungkinkan perusahaan Prancis untuk mengunci nilai tukar saat ini antara Euro dan yen. Biayanya adalah tingkat bunga pinjaman yen, yang mungkin lebih rendah daripada biaya alat lindung nilai lainnya.

Salah satu penggunaan umum dari futures sebagai alat lindung nilai adalah ketika sebuah perusahaan tergantung pada tertentu komoditas untuk menghasilkan produk-produknya, seperti biji kopi. Untuk melindungi diri terhadap gerakan yang merugikan dalam harga biji kopi, perusahaan dapat memilih untuk membeli kopi berjangka, dan kunci dalam harga tertentu. Perusahaan ini diperlukan untuk melakukan pembelian, bahkan jika harga pasar kopi lebih rendah dari harga kontrak. Ini adalah risiko untuk menggunakan futures sebagai alat lindung nilai, kecuali biaya ketidakpastian harga lebih besar dari biaya membayar di atas harga pasar dan di mana mungkin, pilihan menyajikan solusi lindung nilai yang lebih fleksibel.

Semua alat dan teknik lindung nilai melibatkan beberapa biaya. Yang pertama adalah biaya instrumen lindung nilai itu sendiri. Yang kedua dalam risiko dan biaya terkait jika pilihan instrumen lindung nilai menghasilkan lebih tinggi dari biaya pasar aset yang mendasarinya. Oleh karena itu, penggunaan alat lindung nilai mengurangi risiko total dan pengembalian aset atau bisnis yang mendasarinya. Namun, bagi korporasi, nilai lindung nilai terhadap fluktuasi mata uang atau pasar komoditas adalah dalam menghilangkan ketidakpastian. Ini dapat memungkinkan operasi yang lancar dan kemampuan untuk menjaga harga tetap konsisten, yang mungkin jauh lebih besar daripada biaya strategi lindung nilai.