Impor artinya membawa barang dagangan, komoditas, produk dengan maksud untuk membeli, menjual, menjual kembali untuk melayani permintaan di negara mereka sendiri. Ekspor artinya mengirim, menjual, memperdagangkan produk, barang-barang dari output kotor negara mereka untuk mendapatkan keuntungan moneter dan memberi ruang bagi lebih banyak produk.

Tujuan

Impor bertujuan untuk melayani tuntutan konsumerisme yang ditandai dengan perubahan tuntutan dan tren. Tujuan ekspor adalah untuk menguntungkan perekonomian negara mereka dengan hadir di pasar global melalui pemasaran, penjualan, leasing apa pun yang dibutuhkan dunia.

Ini bisa sederhana seperti jepit rambut hingga sebesar mesin dan hak merchandising.

Strategi Ekonomi

Impor memang menutup kesenjangan permintaan produk tertentu di negara asal mereka, imbalan moneter terutama ada di tangan importir. Margin keuntungan tipis ketika satu produk dibeli, diangkut, dijangkau dengan margin keuntungan terbatas.

Sedangkan ekspor produk seseorang memberikan keunggulan. Ia memiliki kelebihan satu atau lebih produk dan memberi ruang untuk memilih kepada siapa dan ke mana akan mengekspor produknya. Rasa pilihan dan kekuatan keputusan diekspor potensi super.

Efek pada Perdagangan

Pengaruh impor dan ekspor bisa positif dan negatif. Misalnya, jika terlalu banyak kosmetik asing yang diimpor, merek kosmetik lokal akan melihat kehancuran. Namun jika kosmetik asing yang dibawa dibatasi, merek lokal bisa bersaing dengan harga yang kompetitif dengan tarif yang lebih murah.

Oleh karena itu, cara di mana satu pasar, menjual, mengiklankan, dan melayani kesenjangan antara permintaan dan penawaran berpengaruh positif dan negatif terhadap impor dan ekspor.

Keuntungan

Keuntungan impor adalah tindakan itu dapat melihat senyum di wajah orang-orang ketika mereka mendapatkan produk yang mereka sukai dari negeri lain tetapi pendapatan dari penjualannya minimal.

Juga, impor mendukung permintaan domestik yang meningkat. Dalam ekspor, penduduk, pengusaha, pemerintah diuntungkan melalui perjanjian bilateral yang saling menguntungkan dimana mereka menjual komoditas, produk, tenaga kerja dan mendapatkan pilihan untuk menentukan biaya penjualan.

Perwakilan

Di masa globalisasi, semakin banyak produk yang mampu diekspor suatu negara membuktikan bahwa mereka mandiri, penyedia, dan pencipta dan memiliki kehadiran yang lebih kuat di pasar internasional. Di sisi lain, impor memenuhi kebutuhan pelanggan, tetapi jika pemuasan berlebihan dilakukan, indeks pembangunan manusia menderita.

Mata uang

Impor mengganggu mata uang lokal jika banyak barang yang dibawa dari luar negeri dengan harga grosir. Jika mata uang lokal sangat kuat, ekonomi mereka dapat melawan. Ini adalah alasan ketika mata uang melemah, itu hanya akan melemah. Negara-negara harus mengetahui bahwa cara menjaga kestabilan mata uangnya adalah dengan hanya mengimpor produk-produk yang sangat dibutuhkan konsumen negaranya.

Ekspor meningkatkan pendapatan per kapita melalui kesepakatan ekonomi hak penjual menyetujui permintaan pasar internasional.

Metodologi perdagangan ini memberikan rasa kepemimpinan, kepemilikan, dan kehadiran global.