Apa yang dimaksud dengan Komunisme

Komunisme adalah sistem ekonomi yang mengandalkan bahwa masyarakat dapat mencapai kesetaraan sosial penuh dengan menghilangkan kepemilikan pribadi.

Di sini pemerintah memiliki sebagian besar faktor produksi dan memutuskan alokasi sumber daya serta produk dan jasa apa yang akan disediakan.

Konsep komunisme dirancang oleh Karl Marx dan Frederick Engels pada tahun 1840-an.

Dalam Manifesto Komunis menguraikan 10 poin berikut:

  1. Penghapusan semua hak warisan
  2. Penyitaan properti semua imigran
  3. Penghapusan properti di tanah dan penerapan semua sewa tanah untuk tujuan umum
  4. Pajak penghasilan progresif atau bertahap yang berat
  5. Penghapusan terukur dari perbedaan antara kota dan desa
  6. Kewajiban yang sama terhadap tenaga kerja dan pembentukan tentara industri
  7. Pendidikan gratis untuk anak-anak di sekolah umum dan pemberantasan pekerja pabrik anak-anak
  8. Sentralisasi kredit di tangan negara
  9. Pabrik-pabrik negara dan alat-alat produksi akan mengolah tanah terlantar dan memperbaiki tanah
  10. Negara akan mengontrol komunikasi dan transportasi

Para pemimpin membuat rencana yang menguraikan pilihan mereka dan dijalankan dengan undang-undang, peraturan, dan arahan.

Tujuan dari sistem ekonomi komunis adalah untuk memberikan masing-masing apa yang mereka butuhkan.

Ini menawarkan perawatan kesehatan gratis, pendidikan, dan layanan lainnya. Juga berupaya meningkatkan pertumbuhan ekonomi bangsa, mengamankan pertahanan negara, dan memelihara infrastruktur.

Keuntungan

Komunisme dengan cepat memobilisasi sumber daya ekonomi dalam skala besar, melaksanakan proyek-proyek besar, dan menciptakan kekuatan industri.

Ini bergerak secara efektif karena mengesampingkan kepentingan pribadi individu dan menundukkan kesejahteraan populasi umum untuk mencapai tujuan sosial yang kritis.