Fisika

Perbedaan Radiasi Alam, Terestrial dan Luar Angkasa

Bahan radioaktif ditemukan di seluruh alam. Jumlah terdeteksi terjadi secara alami dalam tanah, batuan, air, udara, dan vegetasi. Dari sumber-sumber ini dapat terhirup dan tertelan ke dalam tubuh. Selain paparan internal ini, manusia juga menerima paparan eksternal dari bahan radioaktif yang tetap berada di luar tubuh dan dari radiasi kosmik dari luar angkasa. Dosis alami rata di seluruh dunia untuk manusia adalah sekitar 2,4 millisieverts (mSv) per tahun. Ini adalah empat kali lebih banyak dari rata-rata di seluruh dunia paparan radiasi buatan, yang pada tahun 2008 berjumlah sekitar 0,6 mSv per tahun. Di beberapa negara kaya, seperti Amerika Serikat dan Jepang, paparan buatan, rata-rata, lebih besar dari paparan alam, karena akses yang lebih besar ke pencitraan medis. Di Eropa, rata-rata alam latar belakang eksposur dengan negara berkisar dari bawah 2 mSv per tahun di Inggris untuk lebih dari 7 mSv per tahun di Finlandia.

Radiasi gas radon

Radiasi Alam

Sumber terbesar dari radiasi alam gas radon, gas radioaktif yang berasal dari tanah. Radon dan isotop, radionuklida induk, dan produk peluruhan semua berkontribusi untuk dosis inhalasi rata-rata 1,26 mSv. Radon adalah tidak merata dan variabel dengan cuaca, sehingga dosis jauh lebih tinggi terjadi di daerah tertentu di dunia. Di daerah-daerah itu dapat mewakili bahaya kesehatan yang signifikan. Konsentrasi lebih dari 500 kali lebih tinggi dari rata-rata dunia telah ditemukan di dalam bangunan di Skandinavia, Amerika Serikat, Iran, dan Republik Ceko. Radon adalah produk peluruhan uranium, yang relatif umum dalam kerak bumi tapi lebih terkonsentrasi di bijih-bantalan batuan yang tersebar di seluruh dunia. Radon merembes keluar dari bijih tersebut ke atmosfer atau ke dalam air tanah; juga dapat menyusup ke dalam bangunan. Hal ini dapat terhirup ke dalam paru-paru, bersama dengan produk peluruhan, di mana ia akan tinggal untuk jangka waktu setelah paparan.

Radiasi dari Luar Angkasa

Selain itu, bumi, dan semua makhluk hidup di dalamnya, terus-menerus dibombardir oleh radiasi dari luar angkasa. Radiasi ini terutama terdiri dari ion bermuatan positif mulai dari proton untuk besi dan inti yang lebih besar berasal dari sumber-sumber di luar tata surya kita. Radiasi ini berinteraksi dengan atom di atmosfer untuk menciptakan mandi udara radiasi sekunder, termasuk sinar-x, muon, proton, partikel alfa, pion, elektron, dan neutron. Dosis langsung dari radiasi kosmik sebagian besar dari muon, neutron, dan elektron, dan dosis ini bervariasi di berbagai belahan dunia berdasarkan bidang geomagnetik dan ketinggian. Radiasi ini jauh lebih intens di troposfer atas (sekitar 10 km di ketinggian) dan oleh karena itu perhatian khusus untuk kru maskapai dan sering penumpang, yang menghabiskan banyak jam per tahun dalam lingkungan ini. Kru maskapai penerbangan biasanya mendapat dosis ekstra pada urutan 2,2 mSv (220 mrem) per tahun.

Radiasi Terestrial

Radiasi terestrial hanya mencakup sumber yang tetap di luar tubuh. Radionuklida utama adalah kalium, uranium, dan thorium dan produk peluruhan mereka. Beberapa produk peluruhan ini, seperti radium dan radon, yang sangat radioaktif tetapi terjadi pada konsentrasi rendah. Sebagian besar sumber-sumber ini telah menurun, karena peluruhan radioaktif sejak pembentukan bumi, karena tidak ada sumber yang signifikan pengganti. Karena itu, kegiatan ini di Bumi dari uranium-238 hanya setengah sebanyak itu awalnya adalah karena yang 4,5-miliar-tahun paruh. Kalium-40 (dengan paruh 1,25 miliar tahun) adalah sekitar delapan persen dari aktivitas aslinya. Namun, efek pada manusia dari diminishment yang sebenarnya isotop ini adalah minimal. Hal ini karena manusia berevolusi terlalu baru untuk perbedaan dalam kegiatan selama sepersekian paruh menjadi signifikan. Dengan kata lain, sejarah manusia begitu singkat dibandingkan dengan waktu paruh dari miliar tahun bahwa aktivitas ini isotop berumur panjang telah efektif konstan sepanjang waktu kita di planet ini. Contohnya adalah radium-226 (produk peluruhan uranium-238) dan radon-222 (produk peluruhan radium-226).

Related Posts

Rumus gerak lurus berubah beraturan (GLBB) dipercepat

Gerak lurus dipercepat beraturan (GLBB dipercepat) terjadi apabila kecepatan benda bertambah secara teratur. Rumus gerak lurus berubah beraturan (GLBB) dipercepat adalah : kecepatan akhir vt = v0 +…

Berapakah kecepatan cahaya?

Berapakah kecepatan cahaya? Penyelesaian: Tidak ada yang bisa bergerak lebih cepat dari kecepatan cahaya dalam ruang hampa. Cahaya selalu bergerak dengan kecepatan yang sama dalam ruang hampa dalam…

Sebutkan pengertian proses isotermal

Proses isotermal adalah proses termodinamika di mana suhu sistem tetap konstan. Perpindahan panas ke dalam atau keluar dari sistem biasanya harus terjadi pada kecepatan lambat bahwa kesetimbangan termal…

Sejarah Penemuan Termometer

Untuk orang-orang di abad ke-21, mengukur suhu adalah hal yang cepat dan mudah dilakukan. Ribuan tahun yang lalu, namun, hal-hal yang berbeda. Fenomena suhu terkait selalu diamati. Salju…

Partikel Penyusun Atom

Atom terdiri dari tiga partikel subatom.¬†Partikel penyusun atom adalah: elektron, proton dan neutron. Muatan dan massa pertikel penyusun atom: Partikel Massa sesungguhnya (gram) Massa relatif (sma) Muatan sesungguhnya…

Sejarah Perkembangan Teori Atom Democritus dan Leucippus

Atom adalah satuan dasar materi yang terdiri dari inti pusat padat dikelilingi oleh awan elektron bermuatan negatif. Inti atom mengandung campuran proton bermuatan positif dan neutron bermuatan netral…