Apa itu Segitiga Floyd?

Segitiga Floyd adalah serangkaian angka yang tersebar secara berurutan di serangkaian baris. Ini digunakan untuk mengajarkan dasar-dasar pemrograman komputer . Baris pertama berisi 1 dengan sendirinya, dan baris kedua berisi 2 dan 3. Baris berikutnya berisi 4, 5 dan 6, dan angka-angka berlanjut dalam pola ini tanpa batas. Hasil segitiga siku-siku, dengan angka spasi pada interval genap.

Segitiga Floyd sering diajarkan bersama dengan segitiga Pascal, ditemukan oleh Blaise Pascal.

Bentuk segitiga Floyd tidak rumit. Sebagian besar triknya adalah merancang program untuk menghasilkan angka secara berurutan dan dengan jarak yang tepat, dengan hanya sedikit perintah. Instruktur pemrograman komputer yang mengajar Java dan C++ sering memberikan masalah segitiga Floyd kepada siswa untuk mengajarkan prinsip-prinsip pemrograman dasar.

Dalam pengkodean C++, loop adalah struktur kode yang bergantung pada pernyataan atau kelompok pernyataan yang dieksekusi beberapa kali.

Membangun rumus segitiga melibatkan matematika kompleks dan keterampilan pemecahan bilangan bulat yang penting dalam proyek pemrograman yang lebih besar. Setiap baris progresif segitiga dibangun di atas sebelumnya, tetapi bukan jumlah total. Untuk menghasilkan program komputer yang secara sistematis akan membangun segitiga ke ukuran tertentu tertentu, siswa harus memahami matematika bilangan bulat dan menerapkannya pada bahasa skrip dan leksikon unik pengkodean komputer.

Mengkodekan segitiga Floyd dengan benar membutuhkan penguasaan loop. Dalam pengkodean C++ dan Java, loop adalah struktur kode yang bergantung pada pernyataan atau kelompok pernyataan yang dieksekusi beberapa kali. Pernyataan harus berisi bilangan bulat tidak terdefinisi yang menjadi terdefinisi dengan cara yang unik dengan setiap loop.

Segitiga Floyd juga mengandung signifikansi matematis di luar sektor pemrograman. Selain sebagai segitiga siku-siku sempurna yang berkembang secara eksponensial, ini juga mendefinisikan angka segitiga dan angka-angka yang membentuk “urutan katering malas.” Keduanya adalah aspek dari polinomial dan perhitungan geometris.

Bilangan segitiga adalah bilangan yang dihasilkan ketika nomor urut dijumlahkan secara berurutan. Perhitungan dimulai dengan 1, yang merupakan bilangan segitiga pertama. Kemudian, 1+2=3, jadikan 3 bilangan segitiga kedua; seluruh perhitungan itu kemudian ditambahkan ke angka berikutnya, menghasilkan (1+2)+3=6. Dari sana, (1+2+3)+4=10, dan seterusnya. Bukan kebetulan, angka 1, 3, 6 dan 10 berada di tepi kanan segitiga Floyd.

Tepi kiri berisi nomor urutan katering malas. Urutan itu menggambarkan jumlah maksimum potongan yang dapat dihasilkan ketika garis lurus digunakan untuk membagi dua lingkaran. Potongan tidak perlu sama, karena garis tidak harus melewati lingkaran pusat secara langsung. Kemungkinan angka dapat dihasilkan dengan rumus (n 2 + n + 2)/2, yang menghasilkan daftar yang dimulai dengan 1, 2, 4, 7, dan 11 — angka di awal lima baris pertama segitiga Floyd.

Instruktur matematika sering mengajarkan segitiga Floyd di samping segitiga Pascal, yang merupakan kumpulan bilangan terurut lainnya yang menjelaskan berbagai pola dan rumus matematika. Segitiga Pascal adalah segitiga sama sisi yang terbentuk dari koefisien binomial bangunan. Segitiga ini juga dapat dikodekan dalam pemrograman komputer, meskipun pemrograman yang diperlukan biasanya lebih maju daripada pemrograman yang diperlukan untuk caral Floyd.