Apa itu Tes Benediktus?

Apa itu Tes Benediktus?

Uji Benedict mirip dengan uji Fehling, tetapi menggunakan larutan tunggal tembaga sulfat dalam larutan natrium hidroksida dengan sitrat, bukan tartrat. tembaga(II) sitrat tidak cepat rusak jika didiamkan. Gula pereduksi mereduksi tembaga sulfat yang lebih biru, mengandung ion tembaga(II) menjadi oksida tembaga merah-coklat yang tidak larut yang mengandung tembaga(I). Untuk memberikan tes positif, karbohidrat harus mengandung hemiasetal yang akan terhidrolisis dalam larutan berair menjadi bentuk aldehida.

Warna berkisar dari hijau ke kuning ke oranye ke merah bata tergantung pada jumlah gula pereduksi dalam sampel; dengan sampel yang mengandung glukosa 1%, endapan biasanya berwarna merah bata. Uji Benedict akan memberikan perubahan warna untuk setiap mono atau disakarida yang mengandung gugus hemiasetal atau hemiketal. Karena sukrosa atau gula meja tidak mengandung kelompok-kelompok ini, itu tidak akan memberikan tes positif.

5