Memori cache (diucapkan cash ) adalah memori yang sangat cepat yang dibangun ke dalam unit pemrosesan pusat ( CPU ) komputer, atau terletak di sebelahnya pada chip yang terpisah. CPU menggunakan memori cache untuk menyimpan instruksi yang berulang kali diperlukan untuk menjalankan program, meningkatkan kecepatan sistem secara keseluruhan. Keuntungan dari memori cache adalah bahwa CPU tidak harus menggunakan bus sistem motherboard untuk transfer data. Setiap kali data harus melewati bus sistem, kecepatan transfer data melambat sesuai kemampuan motherboard. CPU dapat memproses data lebih cepat dengan menghindari kemacetan yang dibuat oleh bus sistem.

CPU menggunakan memori cache untuk meningkatkan kecepatan keseluruhan sistem komputer.

Seperti yang terjadi, begitu sebagian besar program terbuka dan berjalan, mereka menggunakan sumber daya yang sangat sedikit. Ketika sumber daya ini disimpan dalam cache, program dapat beroperasi lebih cepat dan efisien. Semuanya sama, cache sangat efektif dalam kinerja sistem sehingga komputer yang menjalankan CPU cepat dengan sedikit cache dapat memiliki tolok ukur yang lebih rendah daripada sistem yang menjalankan CPU yang agak lambat dengan lebih banyak cache. Cache yang dibangun ke dalam CPU itu sendiri disebut sebagai cache Level 1 (L1) . Cache yang berada pada chip terpisah di sebelah CPU disebut cache Level 2 (L2) . Beberapa CPU memiliki cache L1 dan L2 bawaan dan menetapkan chip cache terpisah sebagai cache Level 3 (L3) .

kartu RAM.

Cache yang dibangun ke dalam CPU lebih cepat daripada cache yang terpisah, berjalan pada kecepatan mikroprosesor itu sendiri. Namun, cache terpisah masih kira-kira dua kali lebih cepat dari Random Access Memory (RAM). Cache lebih mahal daripada RAM, tetapi ada baiknya mendapatkan CPU dan motherboard dengan cache bawaan untuk memaksimalkan kinerja sistem.

Disk caching menerapkan prinsip yang sama dengan hard disk yang caching memori berlaku untuk CPU. Data hard disk yang sering diakses disimpan dalam segmen RAM yang terpisah untuk menghindari keharusan mengambilnya dari hard disk berulang kali. Dalam hal ini, RAM lebih cepat daripada teknologi platter yang digunakan pada hard disk konvensional. Namun, situasi ini akan berubah, karena hard disk hybrid ada di mana-mana. Disk ini memiliki cache memori flash built-in. Akhirnya, hard drive akan menjadi 100% flash drive, menghilangkan kebutuhan untuk cache disk RAM, karena memori flash lebih cepat daripada RAM.