Setiap ponsel GSM dan UMTS memiliki nomor IMEI (International Mobile Equipment Identity) yang unik. Nomor IMEI memfasilitasi fungsi penting – dengan mudah mengidentifikasi ponsel yang digunakan pada jaringan GSM (Global System for Mobile Communications). IMEI adalah alat yang berguna untuk menghentikan ponsel yang dicuri mengakses jaringan yang sedang digunakan. Pemilik ponsel yang ponselnya telah dicuri dapat menghubungi penyedia jaringan seluler mereka dan meminta mereka untuk melarang atau mematikan ponsel menggunakan nomor IMEI-nya. Dengan nomor IMEI, ponsel dapat diblokir dari jaringan dengan cepat dan mudah. Penting untuk dicatat bahwa menukar kartu SIM tidak akan menghentikan pemblokiran telepon.

Perangkat IMEI hanya digunakan untuk mengidentifikasi perangkat dan biasanya tidak berhubungan dengan individu atau organisasi tertentu. Nomor lain seperti ESN (Electronic Serial Numbers) dan MEID (Mobile Equipment Identifiers) dapat menghubungkan seseorang ke telepon. Biasanya, nomor IMSI yang disimpan di kartu SIM dapat mengidentifikasi pelanggan di jaringan.

Ada beberapa cara di mana nomor IMEI ponsel dapat ditemukan, biasanya dapat ditemukan di handset, di bawah baterai, terkadang dicetak pada label putih kecil. Cara lain untuk menemukan telepon IMEI dengan mudah adalah dengan menekan urutan nomor berikut ke dalam handset: *#06#. Pengguna ponsel Sony Ericsson dapat mengambil IMEI dengan menekan urutan tombol berikut: kanan,*, kiri, kiri,*, kiri, *, kiri.

Struktur Nomor IMEI

Nomor IMEI datang dalam urutan angka 15 atau 17 digit. Angka-angka ini dapat mengidentifikasi handset. Saat ini, format IMEI adalah AA-BBBBBB-CCCCCC-D.

  • Dua digit ini untuk Reporting Body Identifier, yang menunjukkan grup yang disetujui GSMA yang mengalokasikan TAC (Type Allocation Code).
  • BBBBBB – Sisa dari TAC
  • CCCCCC – Urutan Serial Model
  • D- Luhn Check Digit dari seluruh caral atau 0 (Ini adalah algoritma yang memvalidasi nomor ID)

Daftar Identitas Peralatan Pusat (CEIR)

Jika handset seluler hilang atau dicuri, pemilik/operator perangkat dapat menghubungi CEIR, yang akan membuat daftar hitam perangkat di semua sakelar yang sedang beroperasi. Hal ini membuat handset yang hilang atau dicuri tidak dapat digunakan. Daftar hitam ponsel curian dipandang sebagai pencegah kejahatan. Namun, dimungkinkan untuk mengubah IMEI dengan alat khusus dan ada jaringan seluler tertentu yang tidak secara otomatis memasukkan daftar hitam handset yang terdaftar pada CEIR. Statistik saat ini menyatakan bahwa sekitar 10% dari IMEI saat ini yang digunakan saat ini tidak unik atau telah diprogram ulang (diretas).

Klasifikasi Ponsel CEIR

WarnaArti

putih

Stasiun Seluler yang Valid

Abu-abu

Stasiun Seluler untuk dilacak

Hitam

Stasiun Seluler Terlarang

Sebagian dari jawaban FAQ ini diambil dari Apa itu IMEI? , bagian dari FAQ Keamanan GSM.