Switch mewakili fitur dan teknologi yang dapat digunakan untuk menanggapi persyaratan dalam desain jaringan yang muncul. Beberapa operasi dasar dan teknologi switch adalah sebagai berikut:

  • Konvergensi Cepat: Switch menetapkan bahwa jaringan harus beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan topologi jaringan.
  • Jalur Deterministik: Switch memberikan keinginan dari jalur yang diberikan ke tujuan untuk aplikasi atau grup pengguna tertentu.
  • Deterministic Failover: Switch menentukan mekanisme yang ada untuk memastikan bahwa jaringan beroperasi setiap saat.
  • Ukuran dan Throughput yang Dapat Diskalakan: Switch menyediakan infrastruktur yang harus menangani peningkatan permintaan lalu lintas.
  • Kegunaan Terpusat: Switch menentukan bahwa aplikasi terpusat tersedia untuk mendukung sebagian besar atau semua pengguna di jaringan.
  • Aturan 20/80 Baru: Fitur sakelar ini berfokus pada perubahan pola lalu lintas tradisional.
  • Dukungan Multiprotokol: Switch mendukung lingkungan multiprotokol untuk jaringan kampus.
  • Multicasting: Switch mendukung lalu lintas multicast IP selain lalu lintas IP unicast untuk jaringan kampus.

Sebelum mempelajari teknologi switching yang berbeda, pengguna harus memahami fungsi yang dilakukan dalam lapisan caral referensi OSI yang berbeda untuk memahami bagaimana router dan switch saling beroperasi dan bagaimana teknologi switching yang berbeda bekerja.

Lapisan caral referensi OSI yang berbeda dan fungsi yang dilakukan setiap lapisan dirangkum di bawah ini:

  • Application Layer – menyediakan layanan komunikasi ke aplikasi, layanan file dan cetak, layanan aplikasi, layanan database, dan layanan pesan.
  • Lapisan Presentasi – menyajikan data ke lapisan Kegunaan, mendefinisikan format bingkai, menyediakan enkripsi dan dekripsi data serta kompresi dan dekompresi.
  • Session Layer – mendefinisikan bagaimana sesi antar node dibuat, dipelihara, dan diakhiri dan mengontrol komunikasi dan mengoordinasikan komunikasi antar node.
  • Transport Layer – menyediakan layanan transportasi data ujung ke ujung.
  • Network Layer – mentransmisikan paket dari jaringan sumber ke jaringan tujuan yang ditentukan dan mendefinisikan pengiriman paket ujung ke ujung, deteksi kesalahan ujung ke ujung, fungsi perutean, fragmentasi, pengalihan paket, dan kontrol urutan paket.
  • Data-Link Layer – menerjemahkan pesan ke dalam bit untuk layer Physical untuk mengirim dan memformat pesan ke dalam bingkai data.
  • Physical Layer – berkaitan dengan pengiriman dan penerimaan bit dan dengan koneksi fisik yang sebenarnya antara komputer dan media jaringan.

Enkapsulasi data adalah proses dimana informasi dalam suatu protokol dibungkus dalam bagian data protokol lain. Ketika lapisan caral referensi OSI menerima data, lapisan menempatkan data ini di belakang header dan sebelum trailernya, dan dengan demikian merangkum data lapisan yang lebih tinggi. Singkatnya, setiap lapisan merangkum lapisan langsung di atasnya ketika data bergerak melalui tumpukan protokol. Karena lapisan Fisik tidak menggunakan header dan trailer, tidak ada enkapsulasi data yang dilakukan pada lapisan ini.

Setiap lapisan caral referensi OSI bertukar Unit Data Protokol (PDU). PDU ditambahkan ke data pada setiap lapisan caral referensi OSI.

Setiap lapisan yang menambahkan PDU ke data memiliki nama unik untuk unit data protokol tertentu:

  • Lapisan transport = segmen
  • Lapisan jaringan = paket
  • Lapisan Data Link = bingkai
  • Lapisan fisik = bit

Proses enkapsulasi data diilustrasikan di bawah ini:

  1. Pengguna membuat data.
  2. Pada lapisan Transport, data diubah menjadi segmen-segmen.
  3. Pada lapisan Jaringan, segmen diubah menjadi paket atau datagram dan informasi perutean ditambahkan ke unit data protokol.
  4. Pada layer Data Link, paket atau datagram diubah menjadi frame.
  5. Pada lapisan Fisik, frame diubah menjadi bit – 1s dan 0s dikodekan dalam sinyal digital dan kemudian ditransmisikan.

Ikhtisar Peralihan Lapisan 2

Sementara sakelar Ethernet menggunakan logika yang sama dengan jembatan transparan, sakelar menggunakan perangkat keras untuk mempelajari alamat untuk membuat keputusan pemfilteran dan penerusan. Bridges, di sisi lain, menggunakan perangkat lunak yang berjalan pada prosesor tujuan umum. Switch menyediakan lebih banyak fitur dan fungsi jika dibandingkan dengan bridge. Switch memiliki lebih banyak port fisik juga.

Logika maju dan filter dasar yang digunakan sakelar diilustrasikan di sini:

  1. Bingkai diterima.
  2. Ketika tujuannya adalah alamat unicast, alamat tersebut ada di tabel alamat, dan antarmuka tidak sama dengan antarmuka tempat frame diterima, frame diteruskan.
  3. Ketika tujuannya adalah alamat unicast dan alamat tersebut tidak ada di tabel alamat, frame diteruskan ke semua port.
  4. Ketika tujuannya adalah alamat broadcast atau multi-cast, frame diteruskan ke semua port.

Sakelar menggunakan sirkuit terintegrasi khusus aplikasi (ASIC) untuk membuat tabel filter dan untuk mempertahankan konten tabel ini. Karena switch Layer 2 tidak menggunakan dan mereferensikan informasi header layer Network, switch ini lebih cepat daripada bridge dan router. Layer 2 switching berbasis perangkat keras . Alamat Media Access Control (MAC) dari kartu antarmuka jaringan (NIC) host menyaring jaringan.

Singkatnya, switch menggunakan alamat hardware frame untuk menentukan apakah frame akan diteruskan atau dijatuhkan. Peralihan lapisan 2 tidak mengubah paket data, hanya bingkai yang mengenkapsulasi paket yang dibaca! Ini pada dasarnya membuat proses switching lebih cepat daripada proses routing.

Perbedaan utama antara bridge dan switch Layer 2 tercantum di sini:

  • Bridges menggunakan perangkat lunak yang berjalan pada prosesor tujuan umum untuk membuat keputusan, yang pada dasarnya membuat perangkat lunak bridges berbasis. Switch menggunakan perangkat keras untuk mempelajari alamat dan membuat keputusan pemfilteran dan penerusan.
  • Untuk setiap jembatan, hanya satu contoh pohon rentang yang bisa ada. Switch, di sisi lain, dapat memiliki beberapa contoh spanning-tree.
  • Port maksimum yang diperbolehkan untuk bridge adalah 16. Satu switch dapat memiliki ratusan port.

Beberapa manfaat peralihan Layer 2 meliputi:

  • Biaya rendah
  • Menjembatani berbasis perangkat keras
  • Kecepatan tinggi
  • Kecepatan kawat
  • Latensi rendah
  • Meningkatkan bandwidth untuk setiap pengguna

Ada beberapa batasan yang terkait dengan peralihan Layer 2. Siaran dan multicast dapat menyebabkan masalah saat jaringan berkembang. Masalah lainnya adalah lambatnya waktu konvergensi dari Spanning-Tree Protocol (SPT). Domain tabrakan juga harus dipecah dengan benar.

Beralih Fungsi Terkait dengan Layer 2 Switching

Layer 2 switching memiliki tiga fungsi utama:

  • Pembelajaran alamat : Sakelar Layer 2 menggunakan basis data MAC yang dikenal sebagai tabel forward/filter MAC untuk membuat dan memelihara informasi di antarmuka mana perangkat pengirim berada. Tabel forward/filter berisi informasi tentang alamat perangkat keras sumber dari setiap frame yang diterima. Tabel forward/filter MAC tidak berisi informasi saat sakelar Layer 2 dimulai untuk pertama kalinya. Ketika sebuah frame diterima, switch memeriksa alamat sumber frame dan menambahkan informasi ini ke tabel forward/filter MAC. Karena sakelar tidak tahu di mana perangkat itu berada, tempat bingkai harus dikirim, sakelar membanjiri jaringan dengan bingkai. Ketika perangkat merespon dengan mengembalikan sebuah frame, switch menambahkan alamat MAC dari frame tertentu ke tabel forward/filter MAC juga. Selanjutnya, kedua perangkat membuat koneksi point-to-point dan frame diteruskan di antara keduanya.
  • Membuat keputusan penerusan dan penyaringan : Ketika sebuah frame diterima pada antarmuka switch, switch memeriksa alamat perangkat keras tujuan frame kemudian membandingkan alamat ini dengan informasi yang terkandung dalam tabel forward/filter MAC:
    • Jika alamat perangkat keras tujuan tercantum dalam tabel forward/filter MAC, frame akan diteruskan ke antarmuka tujuan atau keluar yang benar. Bandwidth pada segmen jaringan lain dipertahankan karena antarmuka tujuan yang benar digunakan. Konsep ini dikenal sebagai pemfilteran bingkai.
    • Jika alamat perangkat keras tujuan tidak tercantum dalam tabel forward/filter MAC, frame akan membanjiri semua antarmuka aktif, tetapi tidak pada antarmuka spesifik tempat frame diterima. Ketika perangkat merespon dengan mengembalikan frame, switch menambahkan alamat MAC dari frame tertentu ke tabel forward/filter MAC. Selanjutnya, kedua perangkat membuat koneksi point-to-point dan frame diteruskan di antara keduanya.
    • Jika server mentransmisikan siaran di LAN, sakelar membanjiri frame keluar semua portnya secara default.
  • Memastikan penghindaran loop : Loop jaringan biasanya dapat terjadi ketika ada banyak koneksi antar switch. Beberapa koneksi antara switch biasanya dibuat untuk memungkinkan redundansi. Untuk mencegah terjadinya loop jaringan dan untuk tetap mempertahankan hubungan redundan antar switch, Spanning-Tree Protocol (STP) dapat digunakan.

Masalah umum yang disebabkan oleh pembuatan tautan redundan antara sakelar tercantum di sini:

  • Sementara tautan redundan antar router dapat menyediakan beberapa fitur, ingatlah bahwa frame sebenarnya dapat disiarkan dari semua tautan redundan pada saat yang bersamaan. Ini mungkin dapat mengakibatkan pembuatan loop jaringan.
  • Karena frame dapat diterima dari sejumlah segmen secara bersamaan, perangkat akhirnya dapat menerima banyak salinan dari frame yang tepat. Ini menghasilkan overhead jaringan tambahan.
  • Ketika tidak ada mekanisme penghindaran loop yang digunakan, badai siaran dapat terjadi. Broadcast storms terjadi ketika switch membanjiri siaran secara terus menerus di seluruh internetwork.
  • Pengguna bisa berakhir dengan banyak loop yang dihasilkan di seluruh internetwork – loop sedang dibuat di dalam loop lain! Hal ini dapat mengakibatkan tidak ada peralihan yang dilakukan pada jaringan.
  • Data tabel forward/filter MAC bisa menjadi tidak efektif ketika switch dapat menerima frame dari beberapa link. Ini biasanya karena tabel tidak dapat menentukan lokasi perangkat.
  • Switch juga dapat terus menambahkan informasi alamat perangkat keras sumber ke tabel forward/filter MAC, hingga switch tidak lagi mengirim frame.

Ikhtisar Perutean

Sementara router dan switch Layer 3 dapat dianggap serupa dalam konsep, desainnya berbeda. Sebelum membahas peralihan Layer 3, beberapa faktor penting pada perutean dan router akan diringkas.

Router beroperasi pada lapisan Jaringan dari caral referensi OSI untuk merutekan data ke jaringan tujuan jarak jauh. Router menggunakan header dan logika Layer 3 untuk merutekan paket. Router menggunakan informasi tabel Routing yang berisi informasi tentang bagaimana jaringan tujuan jarak jauh dapat dijangkau untuk membuat keputusan routing. Router Cisco memelihara tabel Routing untuk setiap protokol jaringan. Menggunakan router dapat dianggap sebagai pilihan yang lebih baik daripada menggunakan jembatan. Sementara bridge memfilter berdasarkan alamat MAC, router memfilter berdasarkan alamat IP. Bridge meneruskan paket ke semua segmen yang terhubung dengannya. Router, di sisi lain, hanya meneruskan paket ke segmen jaringan tertentu yang menjadi tujuan paket tersebut. Konfigurasi default adalah bahwa router tidak meneruskan siaran dan frame multicast.

Beberapa manfaat perutean tercantum di sini:

  • Router tidak meneruskan siaran dan multicast, sehingga mengurangi dampak siaran/multicast. Router cenderung berisi siaran ke domain siaran lokal. Mereka tidak meneruskan siaran seperti sakelar dan jembatan.
  • Router melakukan penentuan jalur yang optimal. Setiap paket diperiksa dan router hanya meneruskan paket ke segmen jaringan tertentu yang dimaksudkan.
  • Protokol perutean yang dikonfigurasi pada router, metrik jalur, titik akses layanan sumber (SSAP), dan titik akses layanan tujuan (DSAP) digunakan untuk membuat keputusan perutean yang diinformasikan ini.
  • Router menyediakan manajemen lalu lintas dan keamanan.
  • Pengalamatan Logical Layer 3 adalah manfaat lain.

Ikhtisar Pengalihan Layer 3

Seperti disebutkan sebelumnya, perbedaan utama antara switch Layer 3 dan router adalah desain fisiknya. Selain itu, router dan switch Layer 3 melakukan fungsi serupa. Sakelar Layer 3 dapat ditempatkan di mana saja di jaringan untuk memproses lalu lintas LAN berkinerja tinggi. Bahkan, switch Layer 3 dapat menggantikan router.

Fungsi utama sakelar Layer 3 tercantum di sini:

  • Gunakan pengalamatan logis untuk menentukan jalur ke jaringan tujuan.
  • Sakelar Layer 3 dapat memberikan keamanan.
  • Sakelar Layer 3 juga dapat digunakan untuk menambahkan informasi Management Information Base (MIB) ke manajer Simple Network Management Protocol ( SNMP ).
  • Sakelar Layer 3 dapat menggunakan Time to Live (TTL).
  • Mereka dapat menanggapi dan memproses informasi opsi apa pun.

Beberapa manfaat dari peralihan Layer 3 meliputi:

  • Pergantian paket kinerja tinggi.
  • Penerusan paket berbasis perangkat keras terjadi.
  • Skalabilitas kecepatan tinggi.
  • Biaya rendah dan latensi rendah.
  • Memberikan keamanan.
  • Kemampuan akuntansi aliran.
  • Kualitas layanan ( QoS ).

Ikhtisar Pengalihan Layer 4

Layer 4 switching adalah teknologi switching berbasis perangkat keras Layer 3 yang juga dapat menyediakan routing melalui Layer 3. Switching Layer 4 bekerja dengan memperhatikan aplikasi yang digunakan. Layer 4 switching memeriksa nomor port yang terdapat dalam header layer Transport untuk membuat keputusan routing. Port di header lapisan Transport berkaitan dengan protokol atau aplikasi lapisan atas dan didefinisikan dalam Request for Comments (RFC) 1700.

Karakteristik switching Layer 4 tercantum di sini:

  • Sakelar Layer 4 harus mempertahankan tabel filter yang lebih besar daripada tabel yang dipelihara oleh sakelar Layer 3 dan Layer 2.
  • Sakelar Layer 4 dapat dikonfigurasi untuk memprioritaskan lalu lintas data tertentu berdasarkan aplikasi. Ini pada dasarnya memungkinkan pengguna untuk menentukan QoS untuk pengguna.

Ikhtisar Pengalihan Multi-Lapisan (MLS)

Multi-layer switching (MLS) adalah terminologi yang digunakan untuk menggambarkan teknologi dimana Layer 2, Layer 3, dan Layer 4 teknologi switching digabungkan. Multi-layer switching (MLS) bekerja pada konsep routing satu dan switching banyak.

Peralihan multi-layer dapat membuat keputusan perutean dengan yang berikut:

  • Sumber MAC dan alamat tujuan MAC dalam bingkai Data Link.
  • Alamat sumber IP dan alamat tujuan IP dalam header lapisan Jaringan.
  • Protokol yang didefinisikan dalam lapisan Jaringan.
  • Nomor sumber port dan nomor tujuan port yang ditentukan dalam header lapisan Transport.

fitur Multi-Layer Switching (MLS) adalah sebagai berikut:

  • Skalabilitas kecepatan tinggi
  • Latensi rendah
  • Menyediakan perutean Layer 3
  • Transportasi lalu lintas dengan kecepatan kawat

Untuk membaca informasi di header paket, switch Cisco Catalyst memerlukan perangkat keras tertentu:

  • Untuk mendapatkan informasi header paket dan informasi cache, sakelar Catalyst 5000 memerlukan NetFlow Feature Card (NFFC).
  • Untuk mendapatkan informasi header paket dan informasi cache, sakelar Catalyst 6000 memerlukan Multilayer Switch Feature Card (MSFC) dan Policy Feature Card (PFC).

pelaksanaan Cisco MLS membutuhkan te komponen-komponen berikut :

  • Multilayer Switching Switch Engine (MLS-SE) – ini adalah sakelar yang berhubungan dengan pemindahan dan penulisan ulang paket.
  • Multilayer Switching Route Processor (MLS-RP) – router berkemampuan MLS atau RSM, RSFC, MSFC yang mengirimkan informasi konfigurasi dan pembaruan MLS.
  • Multilayer Switching Protocol (MLSP) – protokol yang beroperasi antara MLS-SE dan MLS-RP untuk mengaktifkan multilayer switching.

Ikhtisar Cisco Catalyst Switches

Untuk lebih memahami kemampuan dan fitur yang disediakan oleh sakelar Cisco Catalyst, pengguna harus memahami cara kerja caral hierarkis Cisco. Sakelar Catalyst khusus cocok untuk lapisan tertentu dari caral hierarki Cisco.

Untuk memenuhi persyaratan desain jaringan yang dapat diskalakan dan mengurangi kemacetan jaringan, Cisco merekomendasikan struktur desain jaringan yang mempertahankan desain jaringan yang skalabel, andal, hierarkis, dan hemat biaya. Tujuan utama dari desain jaringan caral hierarki Cisco adalah, melalui lapisan yang berbeda, untuk mencegah lalu lintas yang tidak perlu melewati ke lapisan atas. Lalu lintas yang dianggap berlaku atau relevan hanya boleh diteruskan ke jaringan. Logika ini menghasilkan pengurangan kemacetan jaringan, yang berarti jaringan tersebut dapat ditingkatkan skalanya.

Cisco mendefinisikan lapisan berikut dalam caral hierarkis Cisco. Setiap lapisan memiliki fungsi dan tanggung jawab khusus yang terkait dengannya:

  • Core Layer – mengangkut volume lalu lintas yang besar dengan andal dan mengalihkan lalu lintas secepat mungkin. Pastikan bahwa inti memiliki latensi minimal.
  • Distribution Layer – mekanisme komunikasi antara Access layer dan Core layer dari caral hierarkis Cisco. Lapisan Distribusi menentukan bagaimana paket mengakses lapisan Inti, menyediakan penyaringan dan perutean, dan menentukan akses melalui tulang punggung kampus dengan menyaring pembaruan sumber daya yang tidak diperlukan.
  • Access Layer – mengontrol akses pengguna ke sumber daya jaringan. Perangkat Layer 3 seperti router memastikan bahwa lalu lintas server lokal tidak berpindah ke jaringan yang lebih luas.

Sakelar Cisco dirancang untuk masuk dalam caral hierarkis Cisco:

  • Access Layer switch : Switch ini menyediakan konektivitas antara perangkat desktop dan internetwork. Sakelar Cisco Catalyst untuk lapisan Access tercantum di sini:
    • 1900/2800 – menyediakan 10Mbps yang dialihkan ke hub desktop/10BaseT di jaringan kampus kecil/menengah.
    • 2900 – menyediakan akses beralih 10/100Mbps ke maksimum 50 pengguna dan kecepatan gigabit untuk server.
    • 4000 – menyediakan akses 10/100/1000Mbps ke maksimum 96 pengguna dan maksimum 36 port Gigabit Ethernet untuk server.
    • 5000/5500 – mendukung peralihan Ethernet 100/1000Mbps dan menyediakan akses untuk lebih dari 250 pengguna.
  • Sakelar Lapisan Distribusi : Sakelar ini harus mampu memproses lalu lintas dari perangkat lapisan Access, menangani prosesor rute, dan menyediakan dukungan multi-layer switching (MLS). Sakelar Cisco Catalyst untuk lapisan Distribusi tercantum di sini:
    • 5000/5500 – mendukung banyak koneksi dan modul prosesor Route Switch Module (RSM).
    • 2926G – sakelar kuat yang menggunakan prosesor router eksternal.
    • 6000 – menyediakan 384 koneksi Ethernet 10/100, 192 koneksi FastEthernet 100FX, dan port Ethernet 130 Gigabit.
  • Sakelar Lapisan Inti : Sakelar ini harus mampu mengalihkan lalu lintas dengan cepat. Sakelar Cisco Catalyst untuk lapisan Core tercantum di sini:
    • 5000/5500 – 550 adalah sakelar lapisan Inti yang ideal, sedangkan 5000 adalah sakelar lapisan Distribusi yang ideal. Sakelar seri 5000 menggunakan modul dan kartu yang identik.
    • 6500 – sakelar seri ini dapat memberikan kepadatan port gigabit, peralihan multi-lapisan, dan ketersediaan tinggi untuk lapisan Inti.
    • 8500 – menyediakan peralihan kinerja tinggi untuk lapisan Inti. Application-Specific Integrated Circuits (ASICs) menyediakan dukungan protokol lapisan ganda. Ini termasuk bridging, pengalihan Asynchronous Transfer Mode (ATM), Internet Protocol ( IP ), IP multicast, dan Quality of Service ( QoS ).

Memahami Jenis Sakelar LAN

LAN switching menggunakan tujuan perangkat keras sebagai dasar untuk meneruskan dan memfilter frame. Jenis switch LAN menentukan cara frame diproses saat frame tiba di port switch. Jenis sakelar LAN atau cara sakelar yang dipilih memiliki dampak langsung pada latensi. Setiap jenis switch LAN memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Jenis sakelar LAN yang berbeda tercantum dan dijelaskan di sini:

  • Mode Cut-Through (Real-Time) : Dalam cara cut-through atau real-time, switch menunggu sampai alamat perangkat keras tujuan diterima, kemudian memeriksa tabel filter MAC untuk menentukan apakah alamat perangkat keras tujuan terdaftar di dalamnya. Oleh karena itu, bingkai diteruskan segera setelah sakelar membaca alamat tujuan dan dapat menentukan antarmuka keluar di mana bingkai harus diteruskan. Pada titik ini, frame segera diteruskan. Ketika sebuah frame diterima, switch menyalin alamat tujuan ke buffer onboard. Fakta bahwa frame diteruskan segera setelah alamat tujuan dibaca dan antarmuka keluar ditentukan, menghasilkan penurunan latensi. Ada beberapa sakelar yang dapat dikonfigurasi untuk melakukan peralihan cut-through pada basis per port, to the point bahwa ambang kesalahan yang ditentukan/ditentukan pengguna tercapai. Ketika ambang batas ini tercapai, perubahan ke cara simpan-dan-maju terjadi. Dengan cara ini, port dihentikan untuk meneruskan kesalahan. Port kembali ke cara cut-through ketika port sekali lagi berada di bawah ambang kesalahan.
  • Mode FragmentFree (Modified Cut-Through) : Dalam cara cut-through FragmentFree atau Modified, switch terlebih dahulu memeriksa 64 byte awal dari sebuah frame untuk fragmentasi sebelum frame diteruskan. Hal ini dilakukan untuk menghindari kemungkinan tabrakan. Mode cut-through FragmentFree atau Modified adalah cara tipe sakelar LAN default yang digunakan untuk sakelar Catalyst 1900. Peralihan FragmentFree dapat dianggap sebagai versi modifikasi dari cara peralihan cut-through. Jendela tabrakan 64 byte ditunggu karena pada titik ini akan diketahui apakah suatu paket memiliki kesalahan. Jika dibandingkan dengan cara peralihan cut-through, cara peralihan FragmentFree memberikan pemeriksaan kesalahan yang ditingkatkan, sementara pada saat yang sama tidak meningkatkan latensi.
  • Mode Store-and-Forward : Dalam cara Store-and-forward, switch terlebih dahulu melakukan fungsi berikut sebelum frame diteruskan:
    • Itu menunggu sampai seluruh bingkai data diterima.
    • Seluruh bingkai data disalin ke buffer onboardnya.
    • Saklar selanjutnya menghitung pemeriksaan redundansi siklik (CRC).
    • Frame dijatuhkan jika pernyataan berikut ini benar:
      • Frame berisi kesalahan pemeriksaan redundansi siklik.
      • Panjang frame kurang dari 64 byte.
      • Panjang frame lebih dari 1.518 byte.
    • Ketika frame tidak mengandung kesalahan, switch memeriksa tabel filter MAC untuk alamat tujuan, menentukan antarmuka keluar mana yang akan digunakan, kemudian meneruskan frame.

Sakelar seri Catalyst 5000 menggunakan cara Store-and-forward.