Apa asal usul materi?

Untuk menjelaskan apa asal materi, itu perlu untuk kembali ke teori yang diterima saat ini mengenai asal-usul alam semesta, karena mengingat hukum fisika, jumlah materi dan energi di alam semesta harus konstan.

Teori tentang asal usul apa yang ada ini disebut “Big Bang” ( Big Bang), dan menjelaskan bahwa alam semesta pada awalnya adalah partikel hiperkonsentrasi yang mengandung semua energi dan materi yang kita ketahui terakumulasi sangat padat.

Titik ini sendiri sangat tidak stabil dan 13.798 juta tahun yang lalu terjadi ledakan raksasa yang melepaskan sejumlah besar panas (diperkirakan pada 10 32 ° C) dan yang memulai proses ekspansi dan, oleh karena itu, mendinginkan alam semesta.

Ketika suhu menurun, unsur-unsur berbeda yang dikenal mulai terbentuk, sebagai hasil dari partikel subatom yang kita kenal: proton, neutron, dan elektron, yang mulai bergabung untuk membentuk atom.

Diperkirakan yang pertama muncul sekitar 3 menit 20 detik setelah ledakan, ketika suhu alam semesta telah turun hingga 1 miliar derajat Celcius.

Awalnya, hanya unsur-unsur yang diciptakan adalah hidrogen dan helium, yang paling sederhana dikenal di awan gas raksasa yang tersuspensi dalam ruang hampa. Atom-atom mulai menarik satu sama lain karena gravitasi massa mereka sendiri dan awan gas yang semakin padat terbentuk yang berat dan tekanan internalnya mulai naik ke titik di mana inti atom mereka mulai melebur, melepaskan sejumlah besar energi., seperti yang terjadi. dengan bom atom atau di dalam reaktor nuklir, tetapi dalam skala yang jauh lebih besar. Dengan demikian bintang-bintang pertama lahir.

Di dalam bintang-bintang ada (dan masih ada) reaksi nuklir besar-besaran yang memancarkan banyak cahaya dan banyak panas, dan dengan menggabungkan inti atom unsur-unsur yang membentuknya, memunculkan unsur-unsur baru yang lebih kompleks.

Bintang-bintang ini sangat besar (antara 3 dan 16 kali ukuran Matahari), sehingga gravitasi mereka yang sangat besar cukup untuk memaksa inti atom yang terus meningkat (dan karenanya dengan muatan listrik yang lebih besar), untuk bergabung meskipun ada gaya tolak yang mendorong mereka pergi, menghasilkan lebih banyak dan lebih banyak energi dan panas.

Gravitasi yang sama itulah yang mencegah bintang-bintang menghilang dalam ledakannya sendiri, menyatukan materi yang dihasilkan dalam bola api ruang angkasa yang besar.

Maka lahirlah oksigen, nitrogen atau karbon dan, kemudian, bahkan unsur-unsur yang lebih berat. Akhirnya ada begitu banyak sehingga mereka mulai tersusun berlapis-lapis, yang terpadat tenggelam ke bagian dalam bintang, memunculkan unsur yang bahkan lebih kompleks, hampir mencapai total unsur yang diketahui.

Akhirnya bintang-bintang asli ini menyelesaikan siklus hidupnya dan meledak menjadi supernova besar, setelah membakar semua bahan bakarnya atau mencapai tingkat materi yang mengganggu siklus reaksi nuklir.

Kemudian unsur-unsur yang tertutup di bagian dalamnya menyebar dengan kecepatan penuh ke seluruh alam semesta, dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga banyak yang mengalami perubahan dan kombinasi di sepanjang jalan, sehingga memunculkan unsur-unsur terberat dan terakhir dari tabel periodik.

Unsur-unsur yang berbeda ini, tersebar di ruang angkasa, pada akhirnya akan mulai berkumpul dan mendingin, bergabung satu sama lain untuk tidak lagi membentuk atom baru, tetapi molekul dan bahan kimia kompleks.

Gugus materi kompleks semacam itu nantinya akan menjadi planet, asteroid, dan semua benda astral yang kita ketahui, termasuk planet Bumi dan juga matahari muda baru, seperti milik kita.

Materi ini juga yang di dalam planet kita akan bergabung menjadi zat yang semakin kompleks dan akhirnya menjadi rantai molekul yang akan memulai kehidupan itu sendiri.

Lihat juga: Energi nuklir