Apa Dilantin digunakan untuk mengobati?

Apa Dilantin digunakan untuk mengobati?

Fenitoin digunakan untuk mencegah dan mengendalikan kejang (juga disebut obat antikonvulsan atau antiepilepsi). Ia bekerja dengan mengurangi penyebaran aktivitas kejang di otak.

Apakah Dilantin masih digunakan untuk kejang?

Dilantin (fenitoin) dan Keppra (levetiracetam) adalah obat anti epilepsi (antikonvulsan) yang digunakan untuk mengontrol kejang. Efek samping Dilantin dan Keppra yang serupa antara lain pusing, kantuk, dan gugup.

Kejang apa yang diobati dengan fenitoin?

Fenitoin efektif untuk mengobati kejang tonik-klonik umum, kejang parsial dengan atau tanpa generalisasi, dan status epileptikus kejang.

Apa yang dilakukan fenitoin pada otak?

Fenitoin digunakan untuk mengontrol jenis kejang tertentu, dan untuk mengobati dan mencegah kejang yang mungkin dimulai selama atau setelah operasi pada otak atau sistem saraf. Fenitoin termasuk dalam kelas obat yang disebut antikonvulsan. Ia bekerja dengan mengurangi aktivitas listrik abnormal di otak.

Obat yang harus diwaspadai adalah: amiodaron, digoksin, dopamin, epinefrin, fentanil, gentamisin, heparin, insulin, morfin, norepinefrin, fenitoin, kalium, propofol, dan tacrolimus.

Lima obat kewaspadaan tinggi teratas yang diidentifikasi oleh studi ISMP adalah insulin; opiat dan narkotika; konsentrat kalium klorida (atau fosfat) yang dapat disuntikkan (Lihat Peringatan Kejadian Sentinel, Edisi 1); antikoagulan intravena (heparin); dan larutan natrium klorida di atas 0,9 persen.

Apa yang terjadi jika kadar Dilantin terlalu tinggi?

Dilantin, atau fenitoin, toksisitas terjadi ketika Anda memiliki tingkat tinggi Dilantin dalam tubuh Anda yang menjadi berbahaya. Dilantin adalah obat yang digunakan untuk mencegah dan mengobati kejang. Toksisitas dilantin dapat menyebabkan koma.

Apa efek samping jangka panjang dari fenitoin?

Penggunaan jangka panjang fenitoin juga telah ditemukan menyebabkan melemahnya tulang. Penyakit tulang bahkan lebih mungkin terjadi jika kombinasi obat kejang digunakan…. Yang paling umum mempengaruhi penampilan:

  • pertumbuhan gusi yang berlebihan.
  • rambut berlebihan di wajah atau tubuh.
  •  
  • kekasaran fitur wajah.

Apakah fenitoin mempengaruhi ginjal?

Pengikatan protein obat asam anionik, seperti fenitoin dan valproat, dapat dikurangi secara signifikan oleh gagal ginjal, menyebabkan kesulitan dalam interpretasi konsentrasi serum total yang biasa digunakan dalam praktik klinis.

Organ apa yang terpengaruh oleh Dilantin?

Dilantin (fenitoin) adalah obat anti-epilepsi, juga disebut antikonvulsan. Ia bekerja dengan memperlambat impuls di otak yang menyebabkan kejang.

Apa efek samping dari penggunaan Dilantin dalam jangka panjang?

Efek samping fenitoin termasuk sedasi, sindrom serebelar, ensefalopati fenitoin, psikosis, disfungsi alat gerak, hiperkinesia, anemia megaloblastik, penurunan kadar folat serum, penurunan kandungan mineral tulang, penyakit hati, defisiensi IgA, hiperplasia gingiva, dan sindrom hipersensitivitas mirip lupus. …

Apakah Dilantin mempengaruhi sistem kekebalan Anda?

Sehubungan dengan efek yang tidak diinginkan dari obat antiepilepsi, lamotrigin, karbamazepin, fenobarbital dan fenitoin dapat menyebabkan hipersensitivitas sistem kekebalan.

Apakah Dilantin mempengaruhi hati Anda?

Dilantin (fenitoin) dapat menyebabkan kerusakan hati segera setelah Anda mulai meminumnya, itulah sebabnya Anda memerlukan tes laboratorium rutin untuk memantau fungsi hati Anda. Karbamazepin dan lamotrigin juga dapat menyebabkan cedera hati, yang mungkin muncul setelah Anda meminumnya selama berminggu-minggu hingga berbulan-bulan.

Apakah Dilantin menyebabkan hilang ingatan?

Semua obat yang menekan sinyal di SSP dapat menyebabkan kehilangan memori. Alternatif: Banyak pasien dengan kejang yang menggunakan fenitoin (Dilantin) dengan baik, yang berdampak kecil jika ada pada memori.

Apa yang Terjadi Jika Anda Berhenti Menggunakan Dilantin?

Menghentikan DILANTIN secara tiba-tiba dapat menyebabkan masalah serius. Menghentikan obat kejang secara tiba-tiba dapat menyebabkan Anda mengalami kejang lebih sering atau kejang yang tidak berhenti (status epilepticus). Seperti obat antiepilepsi lainnya, DILANTIN dapat menyebabkan pikiran atau tindakan bunuh diri pada sejumlah kecil orang, sekitar 1 dari 500 orang.

Apakah Dilantin mempengaruhi gigi Anda?

Pertumbuhan Gingiva Berlebih sebagai Efek Samping Dilantin (Phenitoin) Obat-obatan tertentu yang digunakan untuk mengontrol kejang dapat menyebabkan kondisi mulut yang dikenal sebagai pembesaran gingiva atau pertumbuhan berlebih gingiva, meningkatkan risiko penyakit periodontal, kerusakan gigi, dan infeksi mulut.

Bisakah Anda mengonsumsi vitamin D dengan Dilantin?

fenitoin kolekalsiferol Menggunakan fenitoin bersama dengan kolekalsiferol dapat menurunkan efek kolekalsiferol. Hubungi dokter Anda jika kondisi Anda berubah. Jika dokter Anda meresepkan obat-obatan ini bersama-sama, Anda mungkin memerlukan penyesuaian dosis atau tes khusus untuk menggunakan kedua obat dengan aman.

Bisakah Dilantin menyebabkan masalah jantung?

Fenitoin adalah obat antiepilepsi yang sering digunakan untuk pengobatan gangguan kejang. Efek samping yang umum termasuk mual, ruam, hipertrofi gingiva, osteomalacia, dan kebingungan. Potensi untuk menyebabkan gangguan irama jantung, hipotensi, dan henti jantung jarang diketahui.