Apa itu bilangan asli?

Bilangan asli adalah bilangan yang dalam sejarah manusia pertama kali digunakan untuk menghitung benda, tidak hanya untuk menghitungnya tetapi juga untuk mengurutkannya. Angka-angka ini dimulai dari angka 1. Tidak ada jumlah total atau akhir dari bilangan asli, mereka tidak terbatas.

Bilangan asli adalah: 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10… dst. Seperti yang kita lihat, angka-angka ini tidak mengakui pecahan (desimal). Perlu dicatat bahwa angka nol kadang-kadang dianggap sebagai bilangan asli, tetapi umumnya tidak.

Di sisi lain, dikatakan bahwa bilangan asli selalu memiliki nomor penerus. Dan bilangan asli tidak membedakan antara bilangan ganjil dan genap, mereka memasukkan semuanya. Mereka tidak menerima pecahan atau bilangan negatif. Mereka dibedakan dari bilangan bulat, karena bilangan bulat juga termasuk bilangan negatif. Adapun ungkapan tertulis bilangan asli, ini diwakili oleh huruf N, dengan huruf kapital.

Bilangan asli juga merupakan dasar utama di mana semua operasi dan fungsi matematika, penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian didasarkan. Juga untuk fungsi trigonometri dan persamaan. Singkatnya, mereka adalah unsur dasar yang tanpanya matematika tidak dapat eksis, juga semua ilmu yang menggunakan perhitungan jenis ini seperti geometri, teknik, kimia, fisika, semuanya membutuhkan matematika dan bilangan asli.

Klasifikasi bilangan asli.

Pembagi persekutuan terbesar. Ini adalah bilangan asli terbesar yang memiliki kemampuan matematis untuk membagi setiap bilangan yang diberikan. Untuk menemukan bilangan ini, pertama-tama perlu menguraikan bilangan tersebut menjadi bilangan prima, memilih hanya faktor persekutuan dengan eksponen lebih rendah, dan menghitung produk dari faktor-faktor tersebut.

Kelipatan persekutuan terkecil. Ini adalah kelipatan bilangan asli terkecil dari setiap bilangan yang diberikan dalam distribusi tertentu. Dan langkah-langkahnya untuk menemukannya adalah fakta menguraikan bilangan tersebut menjadi bilangan prima, memilih faktor prima dari eksponen yang lebih besar dan kemudian menghitung produk dari faktor-faktor ini.

Terutama dua kegunaan dibedakan yang mendasar, pertama-tama untuk menggambarkan posisi yang ditempati unsur tertentu dalam urutan terurut, dan untuk menentukan ukuran suatu himpunan hingga, yang pada gilirannya digeneralisasikan dalam konsep bilangan kardinal ( himpunan teori). Dan kedua, kegunaan lain yang sangat penting adalah konstruksi matematika bilangan bulat.

Urutan bilangan asli dalam operasi yang diberikan tidak mengubah hasil, inilah yang disebut “sifat komutatif” dari bilangan asli.

Ini dapat membantu Anda: Bilangan bulat