Apa itu KOPRA?

Apa itu KOPRA?

Undang-Undang Perlindungan Konsumen, muncul dan diterapkan pada tahun 1986, memberikan Hak Konsumen untuk mencegah konsumen dari penipuan atau praktik tidak adil tertentu. Ini melindungi dan mendorong dan memberi kesempatan kepada konsumen untuk berbicara menentang kekurangan dan kekurangan barang dan jasa. Jika pedagang, produsen, dan distributor mengikuti perdagangan yang curang, tindakan ini melindungi hak-hak mereka sebagai konsumen.

Pada produk mana hak ini berlaku?

Undang-undang Perlindungan ini mencakup seluruh barang dan jasa dari semua sektor yang bersifat publik, swasta, atau koperasi, kecuali yang dikecualikan oleh pemerintah pusat. Tindakan tersebut memberikan landasan bagi konsumen di mana seseorang dapat mengajukan keluhan mereka terhadap produk dan forum mengambil tindakan terhadap pemasok yang bersangkutan dan kompensasi diberikan kepada konsumen atas ketidaknyamanan yang dia alami.

Hak Konsumen

Di bawah ini adalah Hak-Hak Konsumen

Hak atas Keamanan- Sebelum membeli, konsumen dapat memeriksa kualitas dan jaminan barang dan memilih produk ISI atau AGMARK.

Hak Pilih- Konsumen harus memiliki hak untuk memilih dari berbagai dan jumlah barang dan dengan harga yang kompetitif

Hak untuk mendapat informasi- Pembeli harus diberikan informasi yang lengkap dengan semua rincian produk yang diperlukan dan memadai, membuatnya bertindak bijaksana, dan mengubah keputusan pembelian.

Hak atas Edukasi Konsumen- Konsumen harus sadar akan haknya dan menghindari eksploitasi.

Hak untuk didengar- Konsumen akan mendapatkan perhatian untuk mengungkapkan keluhan mereka pada platform yang sesuai.

Hak untuk mencari kompensasi- Konsumen memiliki hak untuk mencari atau meminta ganti rugi terhadap praktik atau eksploitasi konsumen yang tidak adil dan tidak manusiawi.

Tanggung Jawab Konsumen

Tanggung jawab untuk diperhatikan – Konsumen harus berhati-hati terhadap keamanan dan kualitas produk dan layanan sebelum membeli.

Tanggung jawab untuk berpikir secara mandiri – Konsumen harus benar-benar peduli tentang apa yang mereka inginkan dan butuhkan dan karenanya membuat pilihan independen.

Tanggung jawab untuk berbicara- Pembeli harus berani mengungkapkan masalah mereka dan memberi tahu pedagang apa yang sebenarnya mereka inginkan

Tanggung jawab untuk mengeluh- Menjadi tanggung jawab konsumen untuk mengungkapkan dan mengajukan keluhan tentang ketidakpuasan mereka terhadap barang atau jasa dengan cara yang tulus dan adil.

Tanggung jawab untuk menjadi Konsumen yang Etis- Konsumen harus adil dan tidak melibatkan diri dengan praktik penipuan apa pun.

9