Apa itu lintang dan bujur?

Lintang dan bujur adalah dua jenis koordinat geografis sudut yang membentuk sistem referensi planet yang dengannya kita dapat menemukan titik mana pun di permukaan planet Bumi. Sistem ini digunakan oleh teknologi seperti GPS (Global Positioning System).

Sistem koordinat yang membentuk garis lintang dan garis bujur, yang dikenal sebagai Sistem Koordinat Geografis, memiliki pusat Bumi sebagai pusat imajinernya dan menyatakan nilainya dalam derajat sexagesimal, disertai dengan huruf yang menunjukkan orientasi mata angin di dalam bola dunia: Utara, Selatan, Timur atau Barat.

Jadi, garis lintang adalah sudut imajiner yang ditempati suatu titik terhadap khatulistiwa (garis khayal yang membagi dunia menjadi dua belahan: Utara dan Selatan), jika kita menarik garis dari lokasinya ke pusat Bumi. Garis lintang dilambangkan dengan huruf Yunani phi,.

Dengan kata lain, ini adalah tentang seberapa jauh atau seberapa dekat titik referensi dengan khatulistiwa, dan dengan daerah tropis yang sejajar dengannya: Tropics of Cancer dan Tropics of Capricorn. Paralel berfungsi sebagai referensi untuk menghitung garis lintang.

Sebaliknya, bujur adalah sudut imajiner yang serupa, tetapi ditentukan oleh Meridian Greenwich atau Meridian 0, yang melintasi wilayah dengan nama yang sama di London, Inggris, tempat Observatorium Kerajaan Inggris berada.

Meridian ini membagi dunia menjadi dua wilayah, barat (Barat) dan timur (Timur). Ini digunakan untuk melacak meridian lain yang imajiner melintasi dunia sejajar dengan meridian referensi. Bujur dilambangkan dengan huruf Yunani lambda,.

Jadi, dengan mengandalkan koordinat garis lintang dan garis bujur suatu titik, kita dapat menempatkannya secara geografis pada kisi-kisi yang dibentuk oleh meridian dan paralel. Posisi absolut adalah kombinatorial koordinat yang menempatkan suatu titik di permukaan bumi.

Di sisi lain, jika kita membandingkan lokasi satu titik dengan titik lain (yang umumnya kita ketahui posisi absolutnya), kita akan berbicara tentang posisi relatif.

Dalam kedua kasus, informasi ini biasanya dicatat dalam tanda kurung, membedakan antara derajat, menit dan detik untuk garis lintang dan garis bujur. Contohnya:

Titik X (66 ° 33 ‘9’ ‘N; 11 ° 04’ 13”E)

Bunyinya sebagai berikut: 66 derajat, 33 menit, 9 detik lintang utara, 11 derajat, 4 menit, 13 detik bujur timur. Hal ini dimungkinkan untuk menemukan dalam beberapa kasus huruf W bukan O untuk barat, karena itu adalah istilah bahasa Inggris (Barat).

Ini dapat membantu Anda: Kartografi