Apa itu massa dalam kimia?

Dalam kimia, massa (m) dipahami sebagai jumlah materi yang dimiliki suatu benda, atau dalam kasus reaksi kimia, jumlah spesifik materi yang terdiri dari masing-masing reaktan atau produk yang terlibat.

Semua benda memiliki massa, baik dalam keadaan padat, cair atau gas, dan massa ini terdiri dari atom, bergabung dengan ikatan kimia untuk membentuk struktur yang lebih kompleks. Semakin banyak atom dalam suatu benda, semakin besar massanya.

Di sebagian besar bidang kimia, massa dianggap sebagai dimensi yang seragam dan konstan, meskipun dalam fisika kuantum secara teoritis telah ditunjukkan bahwa itu bukan nilai absolut, tetapi meningkat sesuai dengan kecepatan tubuh, ketika mendekati kecepatan cahaya (menurut studi Albert Einstein dan relativitas).

Menurut pendekatan fisika, massa dapat didefinisikan dengan cara berikut:

Massa inersia. Ini adalah sifat yang dimiliki tubuh, yaitu mereka tidak dapat mengubah kecepatannya sendiri. Massa inersia memberikan ukuran reaksi suatu benda terhadap gaya apa pun yang diberikan.

Massa gravitasi. Ini adalah sifat tubuh yang membuat mereka memiliki interaksi gravitasi di antara mereka.

Nilai numerik massa gravitasi dan massa inersia adalah sama, meskipun definisi fisiknya berbeda. Itulah sebabnya kita hanya berbicara tentang massa, tanpa menentukan massa apa yang dimaksud.

Jadi, karena massa adalah ukuran kelembaman suatu benda (perlawanan yang diberikan materi untuk mengubah keadaan diam relatif atau gerak relatifnya), ketika kecepatan benda meningkat, kelembamannya meningkat dan membutuhkan lebih banyak energi untuk berubah. keadaan gerak Anda, yaitu, semakin sulit untuk mengubah keadaan gerak Anda (kelembaman Anda lebih besar). Karena massa dikaitkan dengan inersia, dikatakan bahwa massa bertambah dengan bertambahnya kecepatan. Tetapi semua ini tidak berarti bahwa ketika suatu benda meningkatkan kecepatannya, jumlah materi yang menyusunnya meningkat.

Di sisi lain, menurut pendekatan kimia, massa tidak pernah berubah selama reaksi tertentu, sebagaimana ditetapkan oleh Hukum Kekekalan Massa (juga disebut Hukum Lomonosov-Lavoisier). Jadi, jumlah pasti materi yang diperoleh pada awal reaksi kimia dan yang diperoleh pada akhir harus sama persis, meskipun akan diatur secara berbeda: beberapa akan berubah keadaan, yang lain akan dikelompokkan kembali menjadi senyawa yang berbeda., dll.

Dalam ilmu kimia, massa yang berbeda dapat dihitung tergantung pada senyawa, unsur, atau kegunaan yang diperlukan oleh perhitungan, misalnya:

Massa atom. Ini adalah massa atom. Ini didefinisikan sebagai massa satu isotop unsur kimia pada suatu waktu, dan bukan sebagai massa rata-rata semua isotop yang membentuk unsur kimia.

Masa molar Adalah massa suatu zat per satuan jumlah zat. Biasanya dinyatakan dalam kg / mol atau g / mol

Massa molekul. Ini sama dengan massa molar, tetapi didefinisikan untuk satu molekul, dan bukan untuk 1 mol molekul, yaitu, 1 mol zat, seperti halnya dengan massa molar. Ini dinyatakan dalam satuan massa atom atau kg / mol.

Lihat juga: Pengukuran berat badan