Apa yang dilakukan karakter utama di Black Cat?

Protagonis: Protagonis dari “Black Cat” juga narator. Karakter, yang tetap tidak disebutkan namanya, memahami kegilaan kisahnya tetapi tetap menceritakannya. Karakteristik pemandunya adalah kemarahannya yang mendalam, dibesar-besarkan oleh penyalahgunaan alkohol, dan wabah kekerasan.

Dalam “Black Cat,” Poe menciptakan narator yang tidak memiliki penyesalan, empati, dan hati nurani, karakter yang menipu dan memanipulasi orang-orang di sekitarnya karena kepribadian impulsif dan egosentris yang dikenal sebagai psikopati.

Dalam Black Cat, protagonis adalah narator, dan dia jelas bukan orang baik atau pahlawan. Faktanya, dia justru sebaliknya, karena dia akhirnya menjadi kasar baik untuk istri dan hewan peliharaannya ketika dia mabuk (yang sering), dan dia akhirnya membunuh kucing kesayangannya dan istrinya dengan cara yang agak mengerikan.

Istri adalah karakter datar yang tidak berubah secara signifikan sepanjang cerita. Dia menentang bagaimana narator melecehkan binatang, karena itu dia adalah protagonis. Dia mencerminkan cita-cita yang baik yang bertentangan dengan narator. Terakhir, istri narator adalah karakter yang datar.

Tema Utama Keadilan dan kebenaran: Narator mencoba menyembunyikan kebenaran dengan menutupi tubuh istrinya tetapi suara kucing hitam membantu membawanya ke pengadilan. Takhayul: Kucing hitam adalah pertanda nasib buruk, sebuah tema yang ada di seluruh literatur. Pembunuhan dan kematian: Kematian adalah fokus utama dari keseluruhan cerita.

Takhayul, prasangka, pembawa nasib baik atau buruk Kucing hitam sering menjadi simbol Halloween atau ilmu sihir. Di sebagian besar budaya Barat, kucing hitam biasanya dipandang sebagai simbol pertanda buruk, khususnya dicurigai sebagai familiar para penyihir, atau sebenarnya penyihir yang bisa berubah bentuk.

Sebagai simbol, mata—terutama ketika direnungkan dari sudut pandang narator paranoid—mewakili jenis penganiayaan eksistensial yang datang dari mengetahui bahwa seseorang sedang diamati, namun tidak dapat menemukan pengamat atau melakukan apa pun untuk menghindari pandangan mereka.

Narator dalam “Black Cat” karya Poe, menyebut tembok itu ke polisi karena dia tidak bisa lagi menyembunyikan perbuatan hitamnya, dan dia harus dihukum karena perbuatan itu.

Ada referensi lain untuk takhayul dalam cerita tapi tema utamanya adalah alkoholisme yang narator pertempuran dan kehilangan. Dia menyiksa dan membunuh kucingnya, Pluto. Seperti narator di ‘Black Cat’, Poe juga berjuang melawan alkohol dan mati muda.

Nama kucing pertama narator, Pluto, juga merupakan nama dewa Romawi yang dikaitkan dengan kematian; dia setara dengan dewa Yunani, Hades, Penguasa Dunia Bawah. Pluto, kemudian, sangat terkait dengan kegelapan dan kematian.

Narator “Black Cat” Edgar Allan Poe secara eksplisit menyatakan bahwa kucing kedua mengingatkannya pada Pluto, kucing pertama yang dia perlakukan dan bunuh. Namun, karena narator menghabiskan lebih banyak waktu dengan kucing kedua, ia juga mulai mewakili aspek-aspek inkorporeal tertentu dari karakter narator itu sendiri.