Contoh ketidakpedulian

Sebagai ujian, kita akan memberi Anda dua situasi yang pasti akan membuat Anda berpikir. Dalam kasus pertama, dan mungkin contoh yang paling jelas, adalah yang kita hadapi setiap hari. Kita sering melihat diri kita menyeberang jalan dengan beberapa orang dalam situasi kemiskinan, tanpa harta benda, makanan, atau keamanan apa pun.Apa yang kita rasakan dalam situasi ini? Apakah kita bahkan berhenti memikirkan orang-orang yang tidak memiliki segalanya? Mungkin kita berhenti untuk memberikan penahanan atau, paling banter, membantu? Apakah mereka menghasilkan penolakan atau ketidaknyamanan? Atau apakah kita tetap acuh tak acuh terhadap kenyataan?

Dalam kasus kedua, mungkin sedikit lebih mudah ketika mengamati, karena, menurut studi psikologi, pada hakikatnya manusia itu sendiri pertama-tama belajar mengamati orang lain dan kemudian diri sendiri. Pendekatan ini bahkan lebih dekat:

Sahabat Anda memiliki masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan mata telanjang, atau dengan cara apa pun. Dia sangat sedih, tetapi tidak melihat cara untuk menyelesaikannya. Dia menghadiri pertemuan teman-teman dengan kepribadian yang berbeda dan gaya hidup yang berbeda -seperti kelompok teman-teman kita biasanya terdiri-, dan di tengahnya, dia menceritakan masalah terpentingnya.

Bagaimana reaksi semua orang yang hadir? Apakah Anda enggan untuk memberikan bantuan dan dukungan kepada teman ini? Atau apakah mereka dengan sukarela berkolaborasi, menaruh minat pada pertanyaan itu? Apakah terlahir untuk memeluknya dan membantunya bahkan dengan memberinya beberapa patah kata? Atau apakah mereka semua tetap acuh tak acuh dan beralih ke topik berikutnya? Bisakah Anda tetap acuh tak acuh terhadap sahabat Anda yang membutuhkan seseorang untuk menariknya keluar dari sumur?

Dengan pertanyaan-pertanyaan sederhana ini, Anda dapat mengetahui dengan lebih baik apa itu ketidakpedulian yang terbaik. Ingat: “Lebih baik memiliki tangan penuh lumpur dan siap untuk mengeluarkan keledai yang macet, daripada seseorang yang terlihat curiga pada lingkungan tanpa melakukan apa-apa.”