Contoh metode ilmiah

Vaksin Polio – Jonas Salk (1955)

Pengamatan. Pada tahun 1947, polio merupakan penyakit yang sangat umum di Amerika Serikat dan dunia yang disebabkan oleh virus polio.

Induksi dan pertanyaan. Penelitian sebelumnya telah berhasil membudidayakan virus di laboratorium. Jonas Salk, dengan dukungan dari US National Foundation for Infantile Paralysis, memutuskan untuk mengembangkan prototipe vaksin.

Hipotesa. Pengembangan vaksin polio pertama dapat diperoleh melalui virus yang terbunuh.

Percobaan. Selama delapan tahun, Salk bereksperimen di laboratorium. Vaksin pertama diuji oleh Salk, kerabatnya, dan sekelompok sukarelawan. Setelah tes pertama ini, Salk memulai uji klinis pada dua juta anak.

Demonstrasi. Pada tahun 1955, mengikuti hasil uji coba dengan anak-anak, vaksin ditemukan aman dan efektif dalam mencegah polio pada 90% kasus.

Tesis. Salk mengembangkan vaksin suntik berdasarkan tiga varietas virus yang tumbuh di jaringan monyet dan tidak aktif dalam formaldehida. Vaksinasi massal segera dimulai, dan kasus polio mulai menurun drastis.

Vaksin Polio – Albert Sabin (1962)

Pengamatan. Pada saat yang sama ketika Salk meneliti vaksinnya, Albert Sabin mencoba mengembangkan vaksin polio.

Induksi dan pertanyaan. Bagaimana cara mengembangkan prototipe vaksin?

Hipotesa. Vaksin yang dikembangkan dari virus hidup dapat menjamin kekebalan pasien untuk waktu yang lama.

Percobaan. Albert Sabin melakukan tes pertama vaksinnya dengan dirinya sendiri, kerabatnya, sekelompok peneliti dan tahanan di penjara. Tes besar-besaran dilakukan oleh Kementerian Kesehatan Uni Soviet pada tahun 1957.

Demonstrasi. Pada tahun 1962 Layanan Kesehatan Masyarakat AS menyetujui vaksin yang dirancang oleh Sabin dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mulai menggunakannya.

Tesis. Vaksin dikembangkan dalam bentuk sirup yang diberikan secara oral. Vaksin ini tidak hanya berhasil melindungi orang dari polio tetapi juga membuat mereka tidak membawa penyakit dan, karenanya, tidak menular (inilah perbedaan utama dengan vaksin Salk). Saat ini vaksin yang paling banyak digunakan dalam memerangi penyakit ini.

Ikuti dengan: Pemikiran Ilmiah