Dimungkinkan untuk mengubah kelarutan suatu zat dengan meningkatkan suhu.

Pada prinsipnya, kelarutan suatu zat tergantung pada zat yang kita campurkan. Secara garis besar zat digolongkan menjadi :

larut dalam air. Mereka adalah mereka yang dapat larut lebih mudah (atau sepenuhnya) dalam air.

larut dalam lemak. Mereka adalah mereka yang dapat larut lebih mudah dalam minyak.

Di sisi lain, kelarutan zat tergantung pada faktor-faktor berikut:

Suhu. Kebanyakan padatan meningkatkan kelarutannya dalam air dengan meningkatnya suhu, meskipun ada beberapa pengecualian. Juga senyawa organik, secara umum, meningkatkan kelarutannya dengan meningkatnya suhu. Peningkatan kelarutan dengan meningkatnya suhu ini disebabkan oleh fakta bahwa interaksi antara partikel zat terlarut dan pelarut meningkat, sehingga gaya antarmolekul di antara mereka dapat diputus. Di sisi lain, zat terlarut gas memiliki perilaku yang berbeda, karena ketika suhu meningkat, kelarutannya dalam pelarut organik meningkat, tetapi menurun dalam air karena gas cenderung keluar dari cairan dengan kenaikan suhu.

Misalnya, segelas air melarutkan sejumlah gula, sampai kelebihannya mulai mengendap di dasar. Jika kita memanaskan segelas air ini, kita akan melihat bagaimana kelebihan mulai hilang, meningkatkan kelarutan zat terlarut dalam pelarut.

Tekanan. Tekanan mempengaruhi kelarutan zat terlarut gas terutama. Ketika tekanan zat terlarut gas meningkat, kelarutannya dalam pelarut tertentu meningkat.

Sifat zat terlarut dan pelarut. Zat dengan polaritas yang sama dapat larut satu sama lain, maka frasa: “serupa larut serupa.” Namun, ketika zat terlarut dan pelarut memiliki polaritas yang berbeda, mereka benar-benar tidak larut satu sama lain, meskipun selalu ada kisaran polaritas menengah di mana zat terlarut dan pelarut dapat larut sebagian.

Polaritas adalah sifat senyawa kimia yang memiliki kecenderungan untuk memisahkan muatan listrik dalam strukturnya.

Molekul polar terdiri dari atom-atom yang keelektronegatifannya sangat berbeda, sedangkan molekul nonpolar terdiri dari atom-atom dengan keelektronegatifan yang sama.

Tetapi polaritas suatu molekul juga ditentukan oleh kesimetrisan strukturnya, sehingga mungkin ada molekul yang terdiri dari atom-atom yang keelektronegatifannya berbeda, tetapi mereka disusun sedemikian rupa dalam struktur molekul sehingga dipolnya dan akhirnya molekulnya hilang..bersifat apolar.

Agitasi. Mengocok atau mengaduk larutan meningkatkan kelarutan zat terlarut, karena berkontribusi pada interaksi yang lebih besar antara zat terlarut dan pelarut.

Lihat juga: Gaya Van der Waals