Klasisisme mengutamakan tema mitologi Yunani-Romawi.

Klasisisme menyukai kembalinya motif, cerita, adegan, dan cita-cita Yunani-Romawi, terutama dari tradisi mitologis mereka. Ini menyiratkan hilangnya pentingnya imajiner agama Kristen. Sebaliknya, tema difokuskan pada perbuatan epik klasik dan representasi perasaan dan keprihatinan humanisme.

Di sisi lain, klasisisme memperkenalkan karakteristik khusus dalam setiap bentuk seni:

  • Dalam musik. Ada evolusi orkestra klasik, dengan string, angin dan perkusi, dan pertumbuhan opera komik. Musik klasik itu elegan, terkendali, halus dan seimbang, berdasarkan kesederhanaan harmoni dan melodi, teratur, teratur, dan diberkahi dengan bakat luar biasa yang masih dianggap di antara penulis musik terbesar di Barat.
  • Di cat. Seperti yang telah kita katakan, kembalinya motif mitologi Yunani-Romawi lebih disukai, yang diciptakan kembali dengan anggun, tanpa kekasaran, melalui pemotretan berturut-turut, tanpa kontras kekerasan atau sikap berlebihan, tipikal Mannerisme dan Barok. Lukisan-lukisan sederhana dibuat di mana sosok-sosok menempati pusat komposisi.
  • Dalam patung. Keselarasan tubuh manusia dipulihkan sebagai prinsip dasar eksekusi pahatan, serta ketenangan, bentuk halus dan simetri. Dalam hal ini ekspresi perasaan terjadi, meskipun tidak dengan cara yang dilebih-lebihkan yang khas barok.
  • Dalam arsitektur. Keseimbangan antara alas dan ketinggian dikejar, menjauh dari struktur runcing Gothic abad pertengahan dan lebih memilih horizontal, kesatuan. Contoh bagusnya adalah Gerbang Brandenburg di Berlin, atau Museum Prado di Madrid.
  • Di dalam literatur. Klasisisme mulai berjaya pada akhir abad ke-16, dan contoh yang jelas tentang hal ini adalah esai La poética oleh orang Prancis Nicolás Boileau (1636-1711), yang judulnya telah mengungkapkan kaitan dengan Aristoteles dan karya klasiknya Poetika. Teks ini menganjurkan sastra yang mencapai emosi melalui bahasa intelek. Hal ini mengakibatkan dominasi bentuk Aristotelian dalam dramaturgi, dari syair Aleksandria dalam puisi, dan pemulihan beberapa bentuk klasik seperti fabel, eclogue dan elegi.