Akhiran –s dan –es adalah sufiks infleksi dari angka.

Sufiks dalam bahasa Spanyol dapat diklasifikasikan dengan cara yang berbeda, tergantung pada asal sejarahnya, bahasa aslinya (dalam kasus pinjaman), antara lain. Namun yang terpenting adalah cara membedakan fungsinya dengan menghubungkan dengan akar kata. Jadi, kita memiliki kasus berikut:

Sufiks apresiatif. Tentang sufiks-sufiks itulah, ketika bergabung dengan leksem atau akar, membangun sebuah kata dengan nada tambahan yang memenuhi syarat, yaitu, yang mengungkapkan cara orang tersebut memahami, menilai atau mengamati rujukan yang dia bicarakan. Jenis sufiks ini mengubah akar menjadi apresiasi (karena itu namanya), dan dapat, pada gilirannya, dari berbagai jenis:

Sufiks augmentatif. Seperti namanya, sufiks ini memungkinkan untuk menambah atau memaksimalkan arti dari akar leksikal kata, baik untuk menunjukkan bahwa ukuran suatu objek besar, atau bahwa makna sesuatu lebih intens atau lebih kuat, atau konotasi lainnya. yang memiliki, dalam budaya kita, sesuatu yang sangat besar. Misalnya: dari “rumah”, kita dapat memperoleh “cas-ota” dengan menambahkan akhiran yang menunjukkan bahwa itu adalah rumah besar, atau sangat mewah dan sangat mewah.

Sufiks kecil. Bertentangan dengan kasus sebelumnya, jenis sufiks ini berfungsi untuk mengurangi atau melemahkan makna akar leksikal, baik karena referensinya kecil, penting, atau dalam beberapa kasus karena kita menganggapnya terhormat. Misalnya: dari “favor”, kita dapat memperoleh “favor-quote” dengan menambahkan sufiks yang menunjukkan bahwa nikmat itu kecil, yang seharusnya tidak membuat orang lain sangat tidak nyaman “.

Sufiks yang merendahkan. Dalam hal ini, sufiks berfungsi untuk memperbaiki posisi pribadi dan subjektif orang tersebut sehubungan dengan referensi, terutama ketika itu adalah evaluasi negatif darinya. Misalnya, dari “wanita” kita bisa mendapatkan “wanita-zuela” untuk menunjukkan bahwa kita berpikir buruk tentang dia, atau bahwa dia adalah wanita dengan kehidupan yang buruk.

Sufiks infleksional. Sufiks infleksional, tidak seperti sufiks sebelumnya, tidak mencerminkan evaluasi referensi yang dimiliki seseorang, melainkan memenuhi peran tata bahasa sepenuhnya. Artinya, perannya masuk akal dalam bahasa itu sendiri, sedemikian rupa sehingga menggambarkan objek atau kenyataan yang disinggung oleh bahasa dengan sebaik-baiknya. Jadi, kita memiliki jenis infleksi berikut:

Sufiks infleksional gender. Infleksi gender adalah mereka yang mengubah akhir kata untuk menunjukkan jenis kelamin (maskulin atau feminin) apa yang dimaksud. Mereka umumnya -a dan -o, tergantung pada apakah rujukannya feminin atau maskulin, meskipun terkadang -e juga dapat digunakan. Misalnya: guru untuk laki-laki, guru untuk perempuan.

Sufiks bilangan infleksional. Serupa dengan kasus sebelumnya, tujuan bilangan infleksional adalah untuk menunjukkan apakah rujukannya tunggal atau jamak (akhiran -s digunakan untuk ini). Jadi, dengan menggunakan contoh yang sama seperti kasus sebelumnya, kita akan mendapatkan: teacher (tunggal) atau teacher-s (jamak). Seperti yang akan terlihat, perubahan jenis kelamin dan jumlah dapat dan biasanya disertai.

Sufiks infleksi kata kerja. Kita akan memperlakukan sebagai kategori terpisah infleksi yang berkaitan dengan kata kerja, dan yang berfungsi untuk menyesuaikannya dengan tindakan yang ingin mereka gambarkan. Dan meskipun kita melihatnya secara terpisah, semuanya terjadi secara normal pada saat yang bersamaan:

Infleksi orang verbal. Mereka yang mematuhi kata kerja untuk menyesuaikannya dengan konjugasi tertentu, yaitu, untuk menunjukkan orang mana yang melakukan tindakan, sesuai dengan aturan yang ditetapkan untuk orang verbal dalam bahasa tersebut. Misalnya: dari kata kerja “teach” kita dapat memperoleh “teach” (saya), “teach” (kamu), “teach” (kamu / dia / dia), “teach” (kita), “Teach” (mereka).

Modus fleksibel, waktu dan aspek. Seperti yang ditunjukkan oleh namanya, mereka mengoordinasikan cara di mana cara kata kerja, bentuk kata kerja dan aspek verbal diekspresikan, memungkinkan tindakan kata kerja untuk beradaptasi dengan kondisi di mana itu terjadi. Misalnya: dari kata kerja “mengajar”, kita memiliki “teach-a” (sekarang), “teach-ará” (masa depan), “teach-aba” (masa lalu tidak sempurna), “teach-aría” (kondisional), “teach- a ”(imperatif),“ enseñ-e ”(subjungtif), dll.

Infleksi verbal impersonal. Akhirnya, ada bentuk kata kerja yang tidak lengkap atau impersonal, yaitu, mereka tidak berkonjugasi, dan itulah sebabnya kita membuat daftar mereka terpisah dari yang lain. Mereka adalah infinitive (-ar, -er, -ir), gerund (-ando, -endo) dan participle (-ado, -ido). Misalnya: kata kerja “teach” (infinitive), “teach” (gerundo) atau “teach” (participle).

Sufiks turunan. Sufiks-sufiks ini adalah beberapa yang paling penting, karena sufiks-sufiks tersebut memungkinkan kategori gramatikal dari batangnya diubah, sehingga membentuk penggunaan baru dan bentuk-bentuk linguistik baru. Proses ini dikenal sebagai derivasi, dan diberikan oleh empat jenis sufiks yang berbeda, sesuai dengan jenis kategori gramatikal tujuan:

Kata sifat atau kata sifat turunan. Mereka yang memungkinkan Anda untuk membangun kata sifat dari leksem lain. Participle, yang tercantum di atas, ditemukan di antara jenis sufiks ini juga, serta semua sufiks dari gentilice. Misalnya: dari kata kerja “kelelahan”, kita memiliki “lelah”, dan dari kata benda “farsa”, kita memiliki “fars-esco”, serta dari kata benda “México” kita memiliki “mexic-ano”.

Adverbializing atau turunan adverbial. Mereka yang memungkinkan Anda untuk membangun kata keterangan dari leksem lain. Misalnya: dari kata sifat “tak tahu malu”, kita memiliki “pikiran tak tahu malu”, dan dari kata benda “anjing”, kita memiliki “pikiran-anjing”. Perhatikan bahwa dalam kasus ini biasanya ada sufiks infleksi atau jenis lain yang bertindak sebagai infiks, yaitu sufiks perantara.

Nominalisasi derivatif atau nominal. Mereka yang memungkinkan konstruksi kata benda dari leksem lain. Misalnya: dari kata kerja “tunda”, kita memiliki “penundaan”.

Verbalizing atau turunan verbal. Mereka yang memungkinkan konstruksi kata kerja dari leksem lain. Misalnya: dari kata benda “anjing” muncul kata kerja “perr-ear”, dan dari kata sifat “konyol” muncul “tont-ear”.